Androidfast25

Android solution

Oppo K3 Smartphone

Oppo K3, perusahaan yang pernah menjadi perusahaan Realme, baru-baru ini meluncurkan Oppo K3 - versinya sendiri dari Realme X - dan tidak mengejutkan siapa pun, ini sangat mirip dengan unggulan Realme saat ini. Oppo K3 mencapai titik harga yang sama dengan kedua versi Realme X dan hanya memiliki sedikit perbedaan pada desain, RAM dan kombinasi penyimpanan, serta spesifikasi kamera belakang. Dengan harga awal Rp.3.3 jutaan, apakah Oppo K3 alternatif yang baik untuk ponsel seperti Redmi Note 7 Pro dan Vivo Z1 Pro? Mari simak selanjutnya.

Spesifikasi Oppo K3
ProsesorQualcomm Snapdragon 710
Octa-core
2x 2.2 GHz Kryo 360 Gold
6x 1.7 GHz Kryo 360 Silver
GraphicsAdreno 616
Memoryversi 6 GB*
versi 8 GB*
LayarAMOLED 6.5 inch
(2340x1080), 395 PPI
Front Gorilla Glass 5
Back Gorilla Glass 5
Storageversi 64 GB*
versi 128 GB*
versi 256 GB*
OSAndroid 9.0 (Pie)
ColorOS 6
KameraDual Primary:
16 MP (f/1.7, 1/2.5")
2 MP (f/2.4)
LED Flash
Single Pop-Up:
16 MP (f/2.0)
KoneksiDual SIM, USB Type-C,
MicroSD up to 256 GB
SensorsAccelerator, Proximity, Gyroscope,
Finger Print, Compass
JaringanWi-Fi 802.11, Bluetooth 5.0,
Dual Band, GLONASS,
GALILEO, FM Radio, BDS
GSM/CDMA/HSPA/LTE/GPS
Battery3765 mAh Lithium-Polimer
DimensiPanjang x Lebar x Tebal
(161.2 x 76 x 9.4) mm
Kisaran Harga
Baru*Rp. 3.3 Juta (6GB/64GB)
*Rp. 3.9 Juta (8GB/128GB)
BekasRp. -

Desain Tampilan

Ini bukan pertama kalinya kami melihat kesamaan dalam desain antara ponsel Oppo dan Realme, tetapi dengan Oppo K3, kemiripannya adalah yang paling mencolok. Kedua ponsel ini memiliki dimensi dan berat fisik yang hampir sama, yang berarti seperti Realme X, Oppo K3 juga bisa sedikit rumit untuk digunakan dengan satu tangan. Bagian belakang yang dilaminasi juga mudah terkena noda, tetapi kami tidak melihat terlalu banyak goresan selama periode peninjauan kami. Tubuh polikarbonat Oppo K3 terasa premium dan kokoh.

Penempatan tombol identik dengan Realme X. Di sebelah kanan, ada slot dual-SIM tetapi tidak ada ketentuan untuk memperluas penyimpanan internal. Speaker tunggal, port USB Type-C, dan jack headphone ada di bagian bawah, dan di bagian atas, serta memiliki kamera selfy pop-up yang terpasang di tengah. Ini juga dilengkapi perlindungan kaca safir untuk sensor.

Layar AMOLED 6,5 inci dari Oppo K3 memiliki resolusi full-HD + dan Gorilla Glass untuk perlindungan awal. Ada pelindung layar yang sudah diterapkan sebelumnya, yang bisa cepat mengganggu karena bagian tepinya terasa kasar. Panel AMOLED menghasilkan warna yang punchy dan memiliki kecerahan yang baik. Ada sensor sidik jari dalam-tampilan di sini, yang cepat dalam otentikasi.

Oppo K3 tersedia dalam pilihan Aurora Blue (yang kami miliki) dan Jade Black. Lapisan ganda warna ungu dan magenta tampak mencolok, dan laminasi menciptakan beberapa pola visual yang keren ketika cahaya mengenai itu.

Dalam kemasannya, Oppo K3 disediakan dengan pengisi daya cepat 20 Watt VOOC 3.0, kabel USB Type-C, kasing, alat pelepas SIM, dan buklet garansi.

Spesifikasi Hardware

Ponsel ini ditenagai oleh Qualcomm Snapdragon 710 SoC, yang merupakan chip yang relatif hemat daya dengan kinerja CPU dan GPU yang baik. Oppo K3 tersedia dalam dua varian - satu dengan 6GB RAM dan 64GB penyimpanan, dengan harga Rp.3.3 juta, dan yang lainnya dengan 8GB RAM dan 128GB penyimpanan yang dibanderol dengan Rp.3.9 juta. Kami memiliki versi 64GB, yang menawarkan jumlah ruang yang layak, meskipun dalam jangka panjang bisa gagal ketika Anda mengumpulkan file media dan WhatsApp ke depan.

Oppo K3 juga mendukung dual 4G VoLTE, dual-band Wi-Fi 802.11ac, Bluetooth 5, USB-OTG, GPS, dan rangkaian sensor biasa. Tidak ada LED pemberitahuan di telepon, tetapi Anda dapat mengaktifkan layar selalu aktif yang menunjukkan jam serta peringatan panggilan tak terjawab dan SMS, tetapi sayangnya, tidak banyak lagi. Oppo K3 memang memiliki radio FM, yang hilang pada Realme X.

Spesifikasi Software

Oppo K3 beroperasi pada ColorOS 6, yang didasarkan pada Android 9 Pie. Unit kami juga memiliki tambalan keamanan Android Juli terbaru. Antarmuka mudah digunakan dan menampilkan banyak cara pintas dan gerakan yang berbeda, yang baru-baru ini kita lihat di ponsel seperti Realme X itu sendiri. Oppo K3 juga memiliki Dolby Atmos, yang diaktifkan secara default saat menggunakan speaker ponsel.

Untuk sebagian besar, ColorOS tidak mengirimi Anda spam dengan notifikasi yang tidak perlu, yang merupakan kasus theme kustom seperti pada MIUI Xioami. Aplikasi Oppo AppStore melakukan ini sedikit ketika Anda baru saja mengaturnya, tetapi Anda dapat menonaktifkan pemberitahuan di pengaturan aplikasi.

Ada sejumlah aplikasi pihak ketiga yang sudah diinstal sebelumnya seperti NewsPoint, UC Browser, Dailyhunt, dll, tetapi semuanya dapat dihapus jika tidak diperlukan.

Test Performa

Menguji Oppo K3 memberi kami perasaan deja vu yang akut, karena kami baru saja menggunakan Realme X, dan pengalaman umum sangat mirip. Ponsel terasa agak tebal di saku, dan penggunaan satu tangan bukanlah yang termudah, bahkan jika Anda memiliki tangan yang besar.

Oppo K3 juga bisa terasa agak licin digenggam, tapi untungnya ada case yang tersedia. Ponsel ini menjalankan Android dengan baik; antarmuka terasa cair dan kami tidak melihat adanya pemanasan. Saat bermain game, bagian belakangnya menjadi sedikit hangat, tapi itu adalah jenis yang normal.

Omong-omong, Snapdragon 710 SoC di dalam Oppo K3 memiliki kemampuan grafis terintegrasi yang baik, dan bahkan dapat menjalankan game yang menuntut ketangguhan grafis dengan mudah. Kami mencoba permainan seperti "Asphalt 9: Legends" dan "PUBG Mobile", yang keduanya berjalan dengan baik pada pengaturan grafis yang tinggi.

Layar besar mungkin tidak praktis untuk penggunaan biasa tetapi ketika digunakan untuk menonton film atau bermain game, itu adalah bonus kelebihannya. Berkat saturasi warna yang baik dari panel AMOLED dan kecerahannya yang tinggi, media umumnya sangat menyenangkan. Selain itu, speaker yang didukung Dolby Atmos terdengar kaya dan menjadi cukup keras.

Kamera Pop-Up

Kamera pop-up pada Oppo K3 memiliki mekanisme retraksi yang sangat cepat, yang membuat pengenalan wajah bekerja dengan mulus. Dalam cahaya redup, layar mengkompensasi kurangnya cahaya, sehingga Anda masih dapat menggunakan wajah Anda untuk membuka kunci ponsel.

Oppo K3 memiliki kamera selfie 16 megapiksel, yang menangkap selfie yang baik bahkan ketika memotret dengan cahaya terang. HDR sangat efektif di sini, dan mengelola untuk menjaga detail yang baik pada wajah Anda sambil tetap mengekspos objek di latar belakang dengan baik. Kamera berjuang untuk menangkap detail yang baik dalam cahaya rendah, meskipun flash layar sedikit membantu. Kami juga menemukan pengaturan kecantikan default menjadi sedikit agresif dalam menghaluskan kulit, jadi sebaiknya tinggalkan saja. Bidikan Selfie menggunakan mode potret tidak memiliki efek blur yang sangat menyenangkan dan deteksi tepi buruk.

Kamera Belakang

Kamera belakang pada ponsel ini sedikit berbeda dibandingkan dengan Realme X, tidak hanya dalam cara ditata, tetapi juga dalam hal sensor yang digunakan. Oppo K3 memiliki sensor utama 16 megapiksel dengan f / 1.7 aperture dan autofokus pendeteksi fase. Ada juga kamera pengindra kedalaman 2 megapiksel untuk digunakan dalam mode Potret.

Potret orang yang memotret dengan kamera belakang Oppo K3 dalam mode default-nya memiliki detail yang baik, tetapi warna kulit sedikit di sisi yang lebih hangat. Namun, memotret dengan mode Portrait tidak menghasilkan efek blur yang sangat memuaskan. Tekstur kulit secara otomatis dihaluskan (baik wajah dan tangan) dan efek blur terlihat sedikit tidak wajar. Deteksi tepi baik, meskipun. Telepon melakukan pekerjaan yang lebih baik saat memotret objek dalam mode ini.

Sistem fokus otomatis pada Oppo K3 cepat dan tidak memerlukan banyak waktu untuk fokus pada subjek. Nyaris tidak ada jeda rana, jadi menyimpan foto, begitu Anda menekan tombol rana sangatlah cepat. Dalam lanskap siang hari, kami melihat detail yang bagus, warna memiliki saturasi yang bagus, dan HDR bekerja dengan baik untuk menyeimbangkan pencahayaan.

Aplikasi kamera juga memiliki fitur ‘Chroma Boost 'yang telah kita lihat di ponsel Realme, hanya di sini disebut Color Dazzle Color.' Hal yang sama berlaku untuk mode malam, yang hanya disebut ‘Night' dan bukan 'Lights Nightscape'. Tampilan close-up memiliki ketajaman dan detail yang baik, meskipun AI kamera dapat meningkatkan warna primer terlalu banyak, yang pada akhirnya membuat mereka terlihat sedikit tajam.

Foto yang diambil di dalam ruangan di bawah cahaya buatan juga bernasib baik. Ada banyak detail, warna tampak akurat, dan tidak ada banyak noise. Kecepatan fokus juga cukup baik. Saat memotret di luar ruangan pada malam hari, Oppo K3 berhasil menawarkan bidikan yang cukup bersih tetapi detailnya sedikit lemah. Ini dapat diperbaiki dengan mode pemotretan Malam, yang meningkatkan kecerahan area gelap, memperbaiki area overexposed, dan memunculkan lebih banyak detail dalam sebuah adegan.

Rekam Video

Untuk video, Oppo K3 dapat merekam hingga resolusi 4K, tetapi tanpa stabilisasi apa pun. Kualitas gambar bagus, tetapi warna tampak sedikit ditingkatkan. Fokus otomatis kontinu sangat cepat dan sama sekali tidak ada perburuan saat mengalihkan fokus antara dua subjek. Anda mendapatkan stabilisasi pada 1080p, yang berfungsi dengan baik. Dalam cahaya redup, kualitas gambar di atas rata-rata, dan noise ditekan dengan baik.

Aplikasi kamera mudah digunakan dan ada opsi untuk mengaktifkan Google Lens dari jendela bidik, bersama dengan mode pemotretan standar seperti timelapse, panorama, pro, dan gerak lambat.

Ketahanan Baterai

Oppo K3 memiliki baterai 3.765 mAh, yang sekali lagi, adalah kapasitas yang sama persis dengan yang digunakan pada Realme X. Tidak mengherankan, hasil tes loop baterai kami juga sangat mirip. Oppo K3 berjalan selama 14 jam dan 46 menit dalam tes loop video HD kami sendiri, dan dengan penggunaan normal, dengan mudah dapat bertahan sehari setengah hari dengan beban kerja seperti aplikasi sosial, streaming video, sedikit penggunaan kamera , beberapa permainan, dan beberapa panggilan. Pengisi daya cepat yang dibundel dapat mengisi daya ponsel dari nol hingga sekitar 52 persen dalam setengah jam dan hingga 91 persen dalam satu jam.

Kesimpulan

Oppo K3 memiliki cukup kemampuan untuk menjadikannya sangat layak, namun, Oppo tidak dapat memilih waktu yang lebih buruk untuk meluncurkan ponsel ini. Model 64GB yang kami miliki memiliki harga yang persis sama dengan varian dasar Realme X, yang memiliki penyimpanan 128GB. Di sisi lain, ada 6GB RAM pada Oppo K3, dibandingkan dengan 4GB pada Realme X. Kamera juga sedikit berbeda, dan dari pengalaman kami, Oppo K3 hadir cukup mirip dengan mencocokkan kinerja kamera Realme X. Tak diragukan lagi bahwa kedua ponsel ini akan memakan penjualan satu sama lain, karena keduanya sangat mirip.

Pilihan Anda pada akhirnya akan mengarah ke preferensi warna Anda dan bahkan mungkin didasarkan pada ketersediaan satu atau yang lain. Di antara dua model dasar, kami cenderung condong ke Realme X, karena meskipun jumlah RAM yang lebih rendah, Anda mendapatkan dua kali lipat penyimpanan, yang kami rasa jauh lebih berharga terutama karena Anda tidak dapat menggunakan kartu microSD pada Oppo K3. Selain itu, pesaing seperti Redmi Note 7 Pro dan Vivo Z1 Pro menawarkan penyimpanan lebih banyak atau setidaknya kemampuan untuk mengembangkannya, dengan harga yang sama.

Oppo K3 adalah ponsel eksklusif online dan hanya tersedia melalui Amazon, meskipun model penjualan terbuka berarti Anda harus menemukannya dalam stok paling banyak, jika tidak sepanjang waktu. Realme X di sisi lain tersedia melalui penjualan flash online dan akan segera tersedia di toko Realme offline juga.

Varian top-end dari Oppo K3 memiliki jumlah RAM dan penyimpanan yang sama dengan Realme X yang setara, dan juga dihargai secara identik. Memilih salah satu dari mereka pada akhirnya akan mengarah pada merek mana yang Anda sukai dan mana yang lebih mudah tersedia, karena Anda juga tidak salah.