-->

Androidfast25

Solusi tepat ketika anda sambat

Xiaomi Redmi K20 Pro (Mi 9T Pro)

Xiaomi Redmi K20 Pro atau Mi 9T Pro, seperti saudaranya model Mi 9T, memiliki kamera menghadap ke depan pop-up untuk membantu dalam mengejar rasio layar terhadap body yang paling tinggi. Perangkat ini dilengkapi dengan Snapdragon 855, 8 GB RAM dan 128 GB UFS 2.1 flash storage juga, tetapi Xiaomi telah membuat pemotongan di beberapa area yang menahannya dari menantang Mi 9. Baca terus untuk mengetahui bagaimana Mi 9T Pro , atau kita sebut Redmi K20 Pro.

Xiaomi Redmi K20 Pro
/Mi 9T Pro
ProsesorQualcomm Snapdragon 855
Octa-core
1x 2.84 GHz Kryo 485
3x 2.42 GHz Kryo 485
4x 1.78 GHz Kryo 485
GraphicsQualcomm Adreno 640
Memoryversi 6 GB*
versi 8 GB*
LayarSuper AMOLED 6.39 inch
(2340x1080), 403 PPI,
Front Gorilla Glass 5
Back Gorilla Glass 5
Storageversi 64 GB*
versi 128 GB*
versi 256 GB*
OSAndroid 9.0 Pie, MIUI 10
KameraTriple Primary:
48 MP+8MP+13 MP
(f/1.8, 1/2.0"),
(f/2.4, 1/4.0"),
(f/2.4, 1/3.0")
Dual-LED Flash
Single Selfie: 20 MP
(f/2.2)
KoneksiDual SIM, USB Type-C
SensorsAccelerator, Gyroscope,
Proximity, Finger Print,
E-Compass, NFC
JaringanWi-Fi 802.11, Bluetooth 5.0,
GlONASS, BDS, GALILEO,
GSM/HSPA/LTE/GPS
Battery4000 mAh Lithium-Polymer
DimensiPanjang x Lebar x Tebal
(156.7 x 74.3 x 8.8) mm
Kisaran Harga
BaruRp. 5.6 Juta (8GB/64GB)
Rp. 6.2 Juta (8GB/128GB)
Rp. 7.2 Juta (8GB/256GB)
BekasRp. -

Xiaomi mendapatkan jarak tempuh yang baik dari seri Mi 9, dengan kami telah meninjau Mi 9, Mi 9 SE dan Mi 9T. Sekarang, kita telah mendapatkan Mi 9T Pro, di mana segala sesuatunya mulai membingungkan. Xiaomi akan menjual perangkat tersebut sebagai Mi 9T Pro di seluruh dunia tetapi menjualnya sebagai Redmi K20 Pro di pasar tertentu seperti Cina dan India. Hal yang sama berlaku untuk Mi 9T, yang juga menjatuhkan nomenklatur Pro untuk versi bermerek Redmi.

Tidak jelas kapan Xiaomi akan membawa Mi 9T Pro ke pasar di Eropa, tetapi manajer Xiaomi di Polandia dan Rusia telah mengkonfirmasi bahwa perusahaan akhirnya berencana untuk melakukannya. Aplikasi kamera in-house Xiaomi berisi petunjuk bahwa perangkat sedang dalam perjalanan, dengan pengembang komunitas di XDA Developers menemukan tanda air "Shot on Mi 9T Pro" di dalam kodenya. Demikian juga, entri di WiFi Alliance dan Bluetooth SIG mengarah ke rilis Mi 9T Pro yang akan datang. Karenanya, sementara unit ini dicap sebagai Redmi K20 Pro, unit ini juga akan berfungsi sebagai ulasan Mi 9T Pro. Selanjutnya, kami akan menyebut perangkat sebagai Mi 9T Pro untuk menyederhanakan masalah.

Mi 9T Pro hadir dengan Qualcomm Snapdragon 855 SoC seperti Mi 9 biasa, yang menawarkan peningkatan kinerja yang cukup besar dibandingkan Snapdragon 730 di Mi 9T. Mi 9T Pro juga memiliki kamera belakang utama yang lebih baik daripada saudara non-Pro, dengan Xiaomi memilih sensor Sony IMX586, bukan IMX582 yang digunakan dalam Mi 9T. Kedua perangkat tidak dapat dibedakan selain dari sensor kamera dan SoC, dengan keduanya memiliki layar Full HD + AMOLED 6,39 inci, pemindai sidik jari di layar, baterai 4.000 mAh, baterai 8 GB, RAM opsional 256 GB UFS 2.1 flash penyimpanan. Selain itu, mereka berdua datang dengan kamera pop-up bermotor dan dalam tiga warna mencolok yang sama.

Mi 9T Pro saat ini mulai sekitar 360 Euro (Rp. 5.6 Jutaan) untuk 8 GB RAM dan 64 GB model penyimpanan, dengan versi 128 GB biaya tambahan 40 Euro (Rp. 626rb). Jika Anda menginginkan versi 256 GB, maka Anda harus membayar 20 Euro lebih lanjut (Rp.313rb). Namun, kami menduga bahwa versi internasional akan mulai dari 400 Euro (Rp. 6.2 Jutaan) jika harga Mi 9T adalah satuan untuk naik, yang berarti bahwa versi 256 GB mungkin akan secara ritel untuk lebih dari 460 Euro (Rp. 7.2 Jutaan).

Bahan Casing

Xiaomi menutupi bagian belakang Mi 9T Pro dengan kaca Corning Gorilla 2.5D tahan gores, yang meruncing ke bingkai logamnya. Gorilla glass juga melindungi tampilan, meskipun ini terletak rata dengan bingkai daripada menyatu dengan bagian belakang. Yang pertama juga memiliki lapisan mengkilap, menjadikannya magnet sidik jari. Ini seharusnya tidak menjadi masalah meskipun jika Anda berencana untuk tetap terlindung dalam case silikon yang Xiaomi sertakan dalam kotak.

Mi 9T Pro hanya memiliki rasio layar dibanding body 86% meskipun ada penampilan, yang beberapa persen lebih sedikit daripada yang dikelola OnePlus dengan OnePlus 7 Pro. Xiaomi saat ini menjual Mi 9T Pro dalam Carbon Black, Glacier Blue, dan Flame Red.

Mi 9T Pro lebih berat dari semua kecuali Galaxy A80 dari perangkat perbandingan kami, dengan itu juga terasa lebih tebal daripada Mi 9, G8S ThinQ, Pixel 3a XL dan OnePlus 7. Terlepas dari apa pun, unit ini dibangun dengan baik, dan kamera pop-up bermotor hanya bergetar sedikit jika kita menekannya. Tombol fisiknya juga menempel di housing, sementara tidak ada celah yang tidak enak dilihat atau tidak rata di antara material. Yang mengecewakan, Mi 9T Pro tidak memiliki sertifikat IP, langkah yang mungkin dilakukan Xiaomi untuk menekan biaya.

Konektifitas

Kami selalu senang melihat OEM menggunakan USB Type-C daripada micro USB, meskipun yang ada di Mi 9T Pro hanya beroperasi pada standar USB 2.0 yang lebih lambat. Anda masih dapat menghubungkan periferal eksternal seperti stik USB atau keyboard dan mouse dengan adaptor yang sesuai, tetapi transfer data kabel yang besar akan memakan waktu lebih lama daripada jika Xiaomi telah memasukkan port USB 3.1 Type-C sebagai gantinya. Mi 9T Pro mendukung Miracast juga jika Anda memiliki monitor eksternal atau TV yang cocok untuk menghubungkan perangkat.

Namun, Xiaomi telah mengesahkan perangkat untuk Widevine L3, membatasi perangkat untuk streaming konten dari layanan yang dilindungi DRM seperti Amazon Prime Video dan Netflix hanya dalam definisi standar. Ini seharusnya hanya menjadi masalah untuk Redmi K20 Pro, dengan Mi 9T Pro diharapkan menerima sertifikasi Widevine L1, memungkinkannya untuk streaming dalam HD.

Mi 9T Pro memiliki LED notifikasi, yang terletak di bagian atas housing kamera yang menghadap ke depan. LED memungkinkan Anda mengetahui kapan perangkat sedang diisi atau terisi penuh, tetapi itu bukan LED pemberitahuan tradisional. Perangkat ini memang memiliki tampilan ambient khas OLED yang menampilkan notifikasi tanpa menyalakan seluruh tampilan. Perangkat ini memiliki pemindai sidik jari optik layar 7 generasi juga, bersama dengan otentikasi wajah 2D.

Unit tinjauan ini memiliki 128 GB penyimpanan flash UFS 2.1, yang 109 GB bebas digunakan saat kami pertama kali mengatur perangkat. Anda harus menggunakan penyimpanan cloud atau membeli versi 256 GB sebagai gantinya jika Anda berpikir bahwa Anda akan memerlukan lebih dari 109 GB karena Mi 9T Pro tidak mendukung ekspansi kartu microSD.

Perangkat Lunak (Software)

Mi 9T Pro dilengkapi dengan MIUI 10.3, versi Android 9.0 Pie yang sangat disesuaikan. MIUI terlihat dan terasa lebih seperti stock Android daripada versi sebelumnya, tetapi masih mungkin memerlukan beberapa aklimatisasi dengan launcher default yang kurang memiliki folder aplikasi misalnya. Xiaomi menyertakan kontrol gerakan yang berbeda dan panel Recents yang didesain ulang juga. Unit ulasan ini juga datang dengan set tambalan keamanan Android bulan Juni, yang relatif terbaru.

Unit ulasan ini hadir dengan MIUI versi Cina, yang tidak memiliki layanan atau aplikasi Google yang sudah diinstal sebelumnya. Ada cara untuk menginstal ini, tetapi mereka bisa agak panjang dan tidak selalu dijamin berfungsi. Versi internasional dari Mi 9T Pro harus hadir dengan MIUI 10 Global sehingga tidak memiliki masalah ini.

Mi 9T Pro mendukung semua standar komunikasi modern termasuk Bluetooth 5.0, NFC dan hingga IEEE 802.11ac Wi-Fi, yang terakhir memungkinkan untuk terhubung ke jaringan Wi-Fi 2,4 GHz atau 5 GHz. Unit ini mempertahankan penerimaan Wi-Fi yang baik dalam penggunaan sehari-hari dengan atenuasi rendah -27 dBm ketika terhubung dan di sebelah router Telekom Speedport W921V kami. Perangkat tidak selalu mempertahankan koneksi yang stabil, yang digarisbawahi oleh Wi-Fi Klien iperf3 kami. Kami melakukan ini dengan router referensi Linksys EA8500 kami, dan sementara Mi 9 tidak turun di bawah 430 Mb / s dalam tes ini, Mi 9T Pro hanya bisa rata-rata sekitar 380 Mb / s, dengan turun ke minimum 242 Mb / s s di iperf3 Client (terima).

Mi 9T Pro juga merupakan smartphone dual-SIM dan menggunakan modem Qualcomm X24 yang terintegrasi dalam Snapdragon 855. Secara teoritis, modem dapat mencapai kecepatan unduh hingga 2 Gb / dtk (Cat.20) dan kecepatan unggah 316 Mb / dt, meskipun beberapa operator saat ini mendukung kecepatan LTE setinggi ini. Redmi K20 Pro hanya dapat mengakses 10 band LTE, yang tidak cukup untuk dianggap sebagai perangkat antarbenua. Band-band signal yang semakin populer 20 dan 28 juga hilang, tetapi ini seharusnya tidak menjadi masalah untuk versi internasional.

Mi 9T Pro menggunakan BeiDou, Galileo, GLONASS dan GPS untuk layanan lokasi. Perangkat ini juga mendukung GPS ganda, khususnya band L1 dan band L5 kelas profesional, yang membantunya mencapai perbaikan satelit dengan akurasi hingga 4 meter di luar ruangan. Bisa ditebak, keakuratan lokasinya lebih lemah di dalam ruangan, tetapi hanya turun hingga lima meter.

Seperti Mi 9T, Mi 9T Pro adalah perangkat dual nano-SIM yang dapat terhubung ke dua jaringan 4G secara bersamaan. Perangkat ini juga mendukung dual voice over LTE (VoLTE) dan panggilan Wi-Fi (VoWiFi), tetapi operator Anda harus menyediakan perangkat sebelum salah satu teknologi akan berfungsi; perangkat tidak dapat menggunakan VoLTE dan VoWiFi di jaringan apa pun dengan benar bahkan jika jaringan itu mendukung teknologi tersebut. Hanya China Mobile dan China Telecom yang memungkinkan Redmi K20 Pro menggunakan VoLTE dan VoWiFi, menurut Xiaomi.

Unit ulasan ini memiliki kualitas panggilan yang baik, dengan lubang suara mereproduksi suara mitra panggilan kami dengan jelas. Kami tidak mengalami putus atau masalah selama tes panggilan kami, sementara mikrofon mereproduksi suara kami tanpa kebisingan latar belakang yang mengganggu.

Xiaomi menginstal ulang seperangkat aplikasi telepon in-house standarnya, yang berfungsi dan beroperasi seperti halnya Google. Kebetulan, kami juga menemukan bahwa mikrofon memilih suara kami dengan baik selama panggilan video di Skype.

Kamera

Seperti yang kita singgung sebelumnya, Mi 9T Pro hadir dengan seperangkat kamera yang sedikit berbeda dengan Mi 9T. Sony IMX582 mendukung IMX586, yang juga digunakan Xiaomi di Mi 9. Sensor 48 MP memiliki aperture f / 1.75 dan dilengkapi dengan lensa telefoto 8 MP (f / 2.4) dan ultra MP 13 MP lensa sudut lebar (125 °, f / 2.4). Seperti yang kita bahas secara luas dalam pemotretan IMX586 baru-baru ini, filter warna Quad-Bayer dapat menggabungkan 2x2 piksel yang berdekatan menjadi satu piksel besar, memungkinkan Mi 9T Pro untuk mengambil foto dalam 12 MP juga. Binning 4-in-1 pixel yang disebut ini memungkinkan IMX586 untuk menangkap adegan dengan sensitivitas cahaya yang lebih besar daripada jika menggunakan kemampuan 48 MP penuhnya.

Seperti yang telah kita bahas dalam seri perbandingan kamera smartphone seri Mi terbaru dan unggulan kami, sensor kamera memerlukan perangkat lunak yang dioptimalkan dengan baik untuk memanfaatkan kapabilitas penumpukan piksel dengan sebaik-baiknya. Xiaomi telah melakukan pekerjaan yang relatif baik dengan aplikasi kamera internal, meskipun mode malam khususnya menawarkan sedikit lebih banyak daripada yang dikelola mode otomatis. Mi 9T Pro mengambil foto yang sedikit lebih blurrier dan tampak kurang mengesankan daripada smartphone unggulan saat ini, tetapi masih merupakan bidikan yang kompeten. Sensor ultra-wide-angle tidak dapat menangkap adegan sedetail atau dengan rentang dinamis yang sama dengan IMX586, tetapi Mi 9T Pro masih memiliki kamera menghadap ke belakang utama yang luar biasa untuk smartphone sub-US $ 500 (Rp. 7 Jutaan).

Salah satu yang menarik dari Mi 9T Pro adalah kamera menghadap ke depan pop-up. Sensor 20 MP mengambil selfie yang layak dalam cahaya yang baik, dengan hasil bidikan uji kami terlihat akurat, tajam, dan dengan rentang dinamis yang baik. Sensor ini praktis tidak berguna dalam cahaya rendah.

Aksesoris

Xiaomi termasuk pengisi daya 18 W (5 V / 3 A, 9 V / 2 A, 12 V / 1.5 A) di dalam kotak, kabel USB Type-C, penutup pelindung dan alat SIM. Ada panduan cepat dan leaflet informasi garansi juga. Selain itu, TradingShenzhen menyertakan kabel utama UE dan adaptor USB OTG dalam kemasannya. Ini adalah milik TradingShenzhen dan tidak harus datang dengan Mi 9T Pro ketika dibeli dari pengecer lain atau langsung dari Xiaomi.

Mi 9T dilengkapi dengan garansi pabrik terbatas 12 bulan, yang Xiaomi kurangi menjadi hanya 6 bulan untuk pengisi daya. Namun, Xiaomi mungkin mengharuskan Anda mengembalikan perangkat ke China jika Anda membeli Redmi K20 Pro, yang bisa menjadi mahal. Karenanya, kami akan merekomendasikan meneliti risiko mengimpor teknologi dari Cina sebelum Anda melakukannya. 

Layar Display

Mi 9T Pro menggunakan tombol navigasi pada layar seperti kebanyakan smartphone Android modern, tetapi Anda dapat mencerminkan penempatannya atau beralih ke gerakan layar penuh jika Anda mau. MIUI mencakup mode satu tangan dan pintasan untuk mengaktifkan aplikasi kamera di antara fungsi tambahan lainnya. Anda dapat meluncurkan Google Assistant dengan lama menekan tombol daya juga.

Perangkat ini memiliki layar sentuh multisentuh 10 titik, yang mereproduksi input setuhan dengan tepat dan cepat selama pengujian kami. Hal yang sama berlaku untuk sensor sidik jari di layar, meskipun kami menemukan itu lebih lambat daripada yang setara di OnePlus 7. Ada juga sistem membuka kunci wajah 2D, akurasi yang ditambahkan oleh Xiaomi dengan menggunakan LED di sebelah kamera yang menghadap ke depan. . Otentikasi dilakukan dengan kamera yang menghadap ke depan, yang membutuhkan waktu untuk terlihat. Singkatnya, menggunakan sidik jari, kata sandi, pola atau PIN lebih cepat daripada menggunakan penguncian wajah.

Mi 9T Pro memiliki layar AMOLED 6,39 inci, 1080p, seperti saudaranya yang  non-Pro. Konten terlihat tajam berkat kerapatan piksel lebih dari 400 PPI, meskipun Anda mungkin memperhatikan piksel ketika mencermati jika Anda telah menggunakan perangkat dengan tampilan resolusi lebih tinggi sebelumnya.

Perlu diingat bahwa dioda pemancar cahaya organik (OLED) jarang terpancar pada kecerahan maksimum teoretis mereka, sehingga sulit untuk memberikan kecerahan maksimum yang akurat. Panel OLED atau AMOLED juga umumnya menggunakan modulasi lebar-pulsa (PWM) untuk mengatur kecerahan layar, yang terlihat seperti berkedip-kedip ke mata manusia. Layar di unit ulasan ini berkedip-kedip di antara 122 dan 241 Hz, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti sakit kepala dan kelelahan mata bagi mereka yang sensitif terhadap PWM.

Tampilan pada unit ulasan Mi 9 ini mencapai penyimpangan yang lebih rendah, tetapi perbedaan ini tidak terlihat oleh mata manusia. Sedangkan layar pada Mi 9T Pro memiliki suhu warna 6.390 K, yang mendekati ideal. Sekali lagi, Mi 9 mencapai nilai yang sedikit lebih baik di sini. Tes tambahan ini tidak mengungkapkan gips warna yang tidak sedap dipandang dan menentukan bahwa Mi 9T Pro mencakup hampir semua ruang warna sRGB.

Mi 9T Pro dapat digunakan bahkan di bawah sinar matahari langsung berkat panel AMOLED yang cerah, tetapi hanya dengan kecerahan otomatis yang tersisa. Layar memiliki hasil akhir yang sangat memantulkan sinar matahari musim panas, tetapi kami tidak memiliki masalah dengan menggunakan unit ini di luar ruangan. Layar terlihat lebih gelap di bawah sinar matahari langsung daripada beberapa flagships modern seperti Galaxy S10 + sekalipun.

Performa

Mi 9T Pro hadir dengan Snapdragon 855, yang saat ini tetap menjadi salah satu SoC smartphone dan tablet yang paling kuat. Snapdragon 855 menggabungkan satu inti-inti yang dapat mencapai hingga 2,84 GHz, tiga inti kinerja Cortex-A76 lainnya yang maksimal 2,42 GHz, dan empat inti ARM Cortex-A55, yang dibatasi Qualcomm hingga 1,8 GHz. Snapdragon 855 mengintegrasikan GPU Qualcomm Adreno 640 yang kuat juga.

Mi 9T Pro umumnya berkinerja sama halnya dengan Mi 9 atau OnePlus 7 dalam tolok ukur sintetis, meskipun ZenFone 6 sering kali berada di depan smartphone Snapdragon 855. Kesenjangan dalam beberapa tolok ukur seperti PCMark lebih sempit, tetapi Mi 9T Pro masih membuntuti ZenFone 6 sebesar 5% meskipun memiliki RAM 2 GB lebih banyak.

Namun, unit ini berkinerja luar biasa dalam penggunaan sehari-hari, tanpa waktu pemuatan yang tidak sesuai atau kegugupan sistem. Singkatnya, Anda seharusnya tidak melihat perbedaan tolok ukur sintetis antara ZenFone 6 dan Mi 9T Pro saat bermain game atau hanya menggunakan perangkat secara umum.

Mi 9T Pro mencetak skor yang relatif baik di tolok ukur browser juga, dengan itu mengimbangi dengan perangkat perbandingan bertenaga Snapdragon 855 kami. Satu-satunya penyimpangan yang kami perhatikan adalah di Speedometer 2.0 dan Octane V2, di mana Mi 9T Pro mencetak skor yang buruk. Menjelajah di Google Chrome juga terasa mulus, dengan laman web dimuat dengan cepat.

Penyimpanan UFS 2.1 dengan mana Xiaomi telah melengkapi Mi 9T Pro secara cepat, tetapi tidak secepat yang setara dalam Mi 9. Ini rata-rata kecepatan transfer 12% lebih cepat di AndroBench dari yang kami perkirakan dan meninggalkan perangkat dengan penyimpanan flash eMMC seperti Pixel 3a XL di belakangnya.

Test Gaming

Adreno 640 dapat menangani semua game mobile triple-A modern. Kami biasanya akan mengukur frame rate dengan aplikasi GameBench, tetapi perangkat tidak memiliki pengaturan yang diperlukan dalam Opsi Pengembang yang memungkinkan aplikasi untuk berjalan dengan baik.

Meskipun kami tidak dapat menunjukkan kepada Anda representasi visual dari frame rate di Asphalt 9: Legends dan PUBG Mobile, Mi 9T Pro rata-rata 29 FPS dan 37 FPS, masing-masing selama pengujian kami. Kebetulan, kami melihat tidak ada frame atau lag yang terjadi selama pengujian game tersebut.

Layar sentuh dan sensor terkait juga bereaksi dengan cepat dan bekerja tanpa masalah. Pada topik gaming, Xiaomi menjual minipad seharga 180 CNY (Rp.168rb) yang mengubah Mi 9T Pro menjadi konsol permainan semu. Ini juga memperkenalkan Game Turbo 2.0, mode permainan khusus yang meningkatkan kualitas audio dan mengurangi latensi Wi-Fi / 4G untuk pengalaman bermain game yang lebih baik. Seharusnya secara umum meningkatkan kinerja dan responsif juga.

Ketahanan Baterai

Snapdragon 855 tidak dikenal sebagai SoC yang ekonomis, tetapi unit peninjau kami agak efisien saat idle. Kami mencatat perangkat mengkonsumsi maksimum 1,3 W saat idle, dengan itu juga rata-rata hanya 1 W. Tidak ada perangkat perbandingan kami yang dioptimalkan sebaik Mi 9T Pro di sini, meskipun ia mengkonsumsi hingga 10 W di bawah beban berkelanjutan dan rata-rata 5,2 W saat kami mendorong sistem dengan keras, yang keduanya jauh lebih tinggi daripada sebagian besar perangkat perbandingan kami. Perlu dicatat bahwa MIUI mengelola aplikasinya secara relatif agresif untuk meminimalkan konsumsi daya, dengan sistem ini juga memblokir beberapa pemberitahuan push. Anda dapat menyesuaikan ini berdasarkan per-aplikasi, tetapi Anda mungkin akan mengalami konsumsi daya yang lebih tinggi daripada yang kami lakukan selama pengujian kami.

Baterai 4.000 mAh dapat diisi hingga 27 W. Namun, Xiaomi hanya menyertakan adaptor 18 W di dalam kotak. Mantan saat ini biaya 49 CNY (Rp.98rb) dan dilaporkan akan mengisi daya perangkat hingga 58% dalam 30 menit, dengan itu mencapai muatan penuh dalam 74 menit. Mi 9T Pro tidak mendukung pengisian daya nirkabel Qi, tetapi mendukung Qualcomm Quick Charge 4+.

Konsumsi daya yang lebih rendah dan baterai yang besar umumnya menghasilkan masa pakai baterai yang baik, tetapi tidak demikian halnya dengan Mi 9T Pro. Perangkat rata-rata runtime 14% lebih lama dari Mi 9, tapi kami berharap banyak mengingat bahwa ia memiliki sekitar 20% baterai lebih besar dari namanya.

Mi 9T Pro sama sekali tidak memiliki daya tahan baterai yang buruk, dengan itu bertahan selama 12:42 jam yang mengesankan dalam uji Wi-Fi. Namun, itu jauh lebih pendek dari OnePlus 7 dan Pixel 3a XL meskipun mereka memiliki baterai 300-mAh lebih kecil. Selain itu, sementara ZenFone 6 memiliki baterai 1.000-mAh lebih besar dari unit tinjauan lain, itu menghancurkan semuanya kecuali tes Wi-Fi kami, dengan itu berlangsung lebih dari 19 jam lebih lama dalam tes video loop H.264 kami.

Kesimpulan

Mi 9T Pro, atau Redmi K20 Pro tergantung di mana Anda tinggal, adalah smartphone lain yang kuat namun terjangkau oleh Xiaomi. Jika perusahaan segera meluncurkan Mi 9T Pro di seluruh dunia untuk sekitar 400 Euro (Rp. 6.2 Jutaan) seperti pengecer pihak ketiga mengenakan biaya untuk Redmi K20 Pro, maka kami sarankan Anda mempertimbangkan jika itu jika Anda mencari smartphone sub-AS $ 500 (Rp. & Jutaan).

Salah satu yang paling menonjol dari perangkat ini adalah panel AMOLED yang indah, yang hampir tidak memiliki bezel berkat kamera menghadap ke depan yang dapat ditarik. Snapdragon 855 dan 8 GB RAM juga siap untuk memberikan kinerja yang sangat baik, sementara 128 GB penyimpanan adalah beberapa UFS 2.1 tercepat di pasar. Kami juga suka bahwa Xiaomi telah terjebak dengan pemindai sidik jari optik di layar juga, karena itu membuat perangkat merasa lebih tahan masa depan daripada banyak orang sezamannya.

Namun, Mi 9T Pro memiliki kelemahan, meskipun model di seluruh dunia akan memperbaiki beberapa keraguan yang kami miliki dengan perangkat ini. Cakupan LTE terbatas dan sertifikasi Widevine L3 tidak boleh memengaruhi model di seluruh dunia, tetapi speaker mono, kurangnya penyimpanan yang dapat diperluas, tidak ada pengisian nirkabel, dan tidak ada sertifikasi IP yang mengganggu kami. Demikian juga, kami ragu bahwa model di seluruh dunia akan membahas pelambatan SoC, sementara MIUI adalah masalah selera.

Tentu saja, kamera selfie pop-up bermotor dan desain kedudukan membantu membedakan Mi 9T Pro dari para pesaingnya, tetapi tampaknya Xiaomi berpandangan pendek untuk memasarkan perangkat di bawah seri Mi 9. Sementara Mi 9T Pro berharga sebanding Mi 9, modul Wi-Fi yang lebih lambat, speaker mono, penyimpanan flash yang lebih lambat, kalibrasi tampilan yang lebih buruk, dan manajemen suhu yang lebih buruk menjadikannya lebih tangguh dibandingkan dengan namanya. Yang pertama memang memiliki baterai yang lebih besar, masa pakai baterai yang lebih baik dan jack headphone 3,5 mm, yang dapat memberi keseimbangan pada Mi 9T Pro bagi sebagian orang.