Android solution

Vivo Z1x Smartphone

Vivo telah mengambil semua yang baik tentang Vivo Z1 Pro dan telah membuat beberapa peningkatan nyata, seperti perangkat keras kamera yang lebih mumpuni, layar AMOLED, dan sensor sidik jari dalam layar. Perbaikan yang dibawa oleh Vivo Z1x tentu disambut baik, tetapi semuanya datang dengan harga premium. Ini menimbulkan pertanyaan yang terlalu penting - apakah Vivo Z1x saudara yang layak, apakah harga awal Rp. 3.3 Jutaan bisa dibenarkan? Selami dan temukan jawabannya di ulasan kami.

Spesifikasi Vivo Z1x
ProsesorQualcomm Snapdragon 712
Octa-core
2x 2.3 GHz Kryo 360 Gold
6x 1.7 GHz Kryo 360 Silver
GraphicsQualcomm Adreno 616
Memory6 GB
LayarSuper AMOLED 6.38 inch
(2340x1080), 404 PPI
Storageversi 64 GB*
versi 128 GB*
OSAndroid 9.0 Pie,
FunTouch 9.1
KameraTriple Primary:
48MP+8MP+5MP
(f/1.8, 1/2.0") +
(f/2.2) + (f/2.4)
LED Flash
Single Selfie: 32 MP (f/2.0)
KoneksiDual SIM, USB Type-C,
MicroSD up to 256 GB
SensorsAccelerator, Gyroscope,
Proximity, Finger Print,
Compass
JaringanWi-Fi 802.11, Bluetooth 5.0,
Dual Band, GLONASS,
BDS, GALILEO,
GSM/HSPA/LTE/GPS
Battery4500 mAh Lithium-Polimer
DimensiPanjang x Lebar x Tebal
(159.5 x 75.2 x 8.1) mm
Kisaran Harga
Baru*Rp. 3.3 Juta (6GB/64GB)
*Rp. 3.7 Juta (6GB/128GB)
BekasRp. -

Desain penawaran terbaru Vivo tanpa ragu menonjolkan tetapi sedikit konvensional pada saat yang sama, terutama jika Anda bosan dengan gradien yang sekarang menjadi mainstream. Vivo Z1x mengubah desain gradien warna dari Vivo Z1 Pro dengan skema warna yang lebih mencolok yang berganti secara vertikal antara berbagai warna dengan warna yang sama. Ada pola bergelombang di bawah panel belakang yang diklaim Vivo dicapai melalui proses nanocoating.

Bahan Casing 

Panel belakang unit model Phantom Purple ini memamerkan warna ungu muda di wilayah tengah diapit oleh aksen violet gelap di sisi dan bawah. Permukaan akhir mengkilap dan cukup reflektif, membuat ponsel ini sangat rentan terhadap noda dan debu. Bingkai terbuat dari polycarbonate dan bertemu dengan panel belakang datar dengan lancar. Di bagian depan, Anda akan menemukan lekukan titisan air mata yang relatif kecil dengan lubang suara tipis di atasnya. Layar pada Vivo Z1x dilindungi oleh kaca Schott Xensation 3D, sebuah alternatif untuk Gorilla Glass Corning.

Tombol volume dan daya terletak di sebelah kanan, sedangkan tombol Google Assistant khusus dan baki kartu dual nano-SIM dapat ditemukan di sebelah kiri. Speaker, port USB Type-C, jack headphone 3.5mm, dan mic ada di bagian bawah. Meskipun lebih kecil dan lebih ringan dari Vivo Z1 Pro, Vivo Z1x masih relatif besar dan berat di 189.6g. Kami tidak ragu dengan kualitas build ponsel, tetapi kami berharap itu sedikit lebih kecil dan lebih ringan.

Penggunaan satu tangan tidak mudah, kecuali jika Anda memiliki tangan yang cukup besar, dan meraih konten di ujung atas layar dengan peregangan jari. Untuk menambah ini, bagian luar ponsel ini licin. Kami juga berjuang untuk mencapai tombol volume naik tanpa menyesuaikan telepon di tangan kami.

Beberapa orang mungkin menyukai kontras yang diberikan oleh branding emas pada panel belakang yang mengkilap, tetapi kita bukan penggemar berat terlalu banyak kilau pada telepon. Vivo Z1x menawarkan kualitas rancangan yang baik, tetapi ergonomi bisa lebih baik dan estetika mungkin tidak cocok untuk orang-orang yang lebih suka tampilan yang lebih bersahaja. Vivo Z1x tersedia dalam pilihan warna Fusion Blue dan Phantom Purple.

Perangkat Keras (Hardware)

Vivo Z1x menampilkan layar Super AMOLED 6,38 inci full-HD + (1.080 x 2.340 piksel) yang diklaim perusahaan mencakup 103 persen gamut warna NTSC dan menawarkan kecerahan puncak 430 nits. Ini memiliki rasio aspek 19,5: 9 dan lebih dari 90% rasio layar terhadap body. Ponsel ini ditenagai oleh prosesor Qualcomm Snapdragon 712 - SoC yang sama yang juga terpasang pada Vivo Z1 Pro - dipasangkan dengan RAM 6GB.

Ponsel ini hadir dalam dua varian penyimpanan - varian penyimpanan 64GB dasar dengan harga Rs. 16.990, (Rp. 3.3 Jutaan) dan model 128GB high-end yang membawa label harga Rs. 18.000. (Rp. 3.7 Jutaan) Harus dicatat bahwa penyimpanan tidak dapat diperluas, jadi varian 128GB adalah taruhan yang lebih aman. Vivo Z1x mengemas kamera belakang 48 megapiksel dengan sensor Sony IMX582, dibantu oleh kamera sudut lebar 8 megapiksel dengan bidang pandang 120 derajat dan sensor kedalaman 5 megapiksel.

Di bagian depan terdapat selfie snapper 32 megapiksel dengan lensa f / 2.0. Lampu flash ditenagai oleh baterai 4.500 mAh. Ponsel ini mendukung teknologi FlashCharge 22,5W milik Vivo dan dapat diisi ulang dengan cepat menggunakan pengisi daya 22,5W yang disediakan. Ada juga sensor sidik jari dalam layar, yang diklaim dapat membuka kunci ponsel dalam 0,42 detik.

Perangkat Lunak (Software)

Vivo Z1x menjalankan Funtouch OS 9.1 berdasarkan Android 9 Pie. Sekarang, di sinilah segalanya menjadi menarik. Funtouch OS adalah versi Android yang sangat disesuaikan, mengubah segalanya dari estetika dan ikonografi ke lokasi alat di aplikasi Pengaturan. Ini juga memindahkan semua pengaturan cepat untuk beralih ke Shortcut Center seperti iOS yang harus diakses dengan menggesekkan ke atas dari bagian bawah layar.

Dibutuhkan waktu untuk membiasakan diri, dan beberapa elemen UI akan benar-benar mengganggu pengguna. Sebagai contoh, panel profil kecerahan dan suara yang besar yang tidak perlu menempati banyak ruang, memaksa pengguna untuk menggeser sepenuhnya ke bawah untuk mengakses tombol cepat seperti GPS, mode hemat daya, dan mode pesawat. Di atas toggle cepat adalah deretan ikon untuk aplikasi yang berjalan di latar belakang, tetapi ini hampir seluruhnya berlebihan. Baris pintas untuk mengakses fitur dengan cepat seperti aplikasi 'Search in Flipkart' dan ‘Add Money 'di aplikasi Paytm juga tidak berguna jika Anda tidak menggunakan aplikasi ini.

Gerakan navigasi OS Funtouch terasa mentah, dan yang mengejutkan, masih ada tombol navigasi Android lawas jika Anda tidak ingin mengandalkan gesture. Tidak ada drawer aplikasi, dan menggeser ke kiri layar beranda akan membuka halaman Jovi Smart Scene yang diisi dengan pintasan ke alat-alat seperti kalkulator dan perekam suara, ditambah berita utama, pembaruan cuaca, widget daftar hal yang harus dilakukan, dan antara lain tema iklan unduhan.

Sisi baiknya, ada beberapa alat bagus di Funtouch OS. Misalnya, Anda dapat dengan cepat membuat instance kedua dari aplikasi yang kompatibel di layar beranda itu sendiri, dan mengambil screenshot yang bergulir dengan mudah. Ada satu ton opsi penyesuaian UI, mulai dari tema dan font hingga alat kontrol kebulatan ikon aplikasi, yang agak terlalu fantastis menurut pendapat kami. Ada fitur file safe yang memungkinkan Anda menyembunyikan file media, dokumen, dan item lain untuk privasi.

Mode gelap juga merupakan tambahan yang rapi, tetapi alih-alih menampilkan latar belakang hitam yang biasanya berguna pada perangkat dengan panel AMOLED, Funtouch OS menghasilkan warna abu-abu gelap. Alat Cerdas Motion milik Vivo dan pintasan layar terbagi juga bisa berguna. Ada banyak bloatware; baik aplikasi internal yang tidak dapat dihapus instal serta aplikasi pihak ketiga seperti Gaana, WebNovel, PhonePe, Paytm, Facebook, dan Opera.

Ada beberapa alat game-centric juga. Alat picture-in-picture Game membuka jendela mengambang untuk aplikasi pengiriman pesan tanpa menutup game itu sendiri. Mode Ultra Game adalah pintasan game ponsel dan menyediakan akses cepat ke kontrol notifikasi, sementara Autoplay Off-screen memastikan bahwa game terus berjalan ketika layar mati.

Untungnya, kami tidak menemukan iklan dan pemberitahuan spam. Namun, beberapa aplikasi internal mendorong pengguna untuk mengunduh lebih banyak lagi aplikasi pihak ketiga. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang Funtouch OS di ulasan Vivo Y17 kami. Singkatnya, Funtouch OS menawarkan beberapa fitur yang rapi.

Layar Display

Panel Super AMOLED Vivo Z1x cukup cerah dan tajam, dan menghasilkan warna yang cerah. Output warna sedikit dingin secara default, tetapi orang dapat menyesuaikan mode warna dan suhu di aplikasi Pengaturan. Sudut pandangnya juga cukup bagus dan ada sedikit perubahan warna saat melihat konten secara miring. Di bawah sinar matahari, kami tidak merasa perlu untuk meningkatkan kecerahan hingga melampaui batas setengahnya untuk membaca email dan menggunakan aplikasi media sosial dengan nyaman, tetapi sifat reflektif dari layar terkadang terbukti bermasalah saat menonton video.

Vivo mengklaim perusahaan telah menerapkan mode kecerahan rendah, yang meniru peredupan DC untuk menghindari kedipan dan membuat penggunaan lebih nyaman. Selain itu, kaca Schott Xensation 3D yang melindungi layar disebut-sebut lebih kuat dengan peringkat Vickers Hardness dari 640 (tidak diperkuat) dan 690 (diperkuat), dibandingkan dengan Corning Gorilla Glass 5, yang diberi peringkat 601 (tidak diperkuat) dan 638 (diperkuat) masing-masing. Kami juga tidak menemukan masalah dengan akurasi pengenalan sidik jari selama periode peninjauan kami.

Performa

Snapdragon 712 yang menjalankan Vivo Z1x terbukti menjadi pemain yang andal, menangani segala sesuatu termasuk task harian, task berat, dan bermain game dengan mudah. Meskipun Funtouch OS adalah thema Android yang sangat disesuaikan, kami tidak menemukan contoh pelambatan atau lag. Pandangan cepat pada skor benchmark menunjukkan bahwa itu terukur lebih cepat daripada Snapdragon 710 ketika hadir ke kinerja CPU, dan juga kecakapan grafis sampai batas tertentu.

Vivo Z1x mencetak 1.917 dalam tes single-core Geekbench 4 dan 6.014 dalam tes multi-core. Perhitungannya adalah 156.933 di AnTuTu. Ponsel ini juga mendapat skor 2.096 dalam 3DMark Sling Shot Extreme dan 31.625 pada 3DMark Ice Storm Unlimited. Menjalankan GFXBench Manhattan 3.1 yang intensif grafis menghasilkan 23fps, sedangkan skor GFXBench T-Rex berdiri di 59fps.

Adapun kinerja media, speaker ponsel memiliki output volume yang layak tetapi beberapa distorsi dan melengking ketika volume diatur di atas tanda 80 persen. Headset yang dibundel merupakan desain kuno Apple EarPods dinilai cukup baik untuk panggilan dan mendengarkan musik biasa, tetapi jangan mengharapkan respons bass yang baik atau kejernihan vokal.

Preset Vivo Z1x diatur dari default ke grafis Tinggi di "PUBG Mobile" dan "Asphalt 9", dan memberikan pengalaman gameplay yang halus. Memuat judul seperti "Mortal Kombat dan Injustice Gods Among Us" juga cepat, sesuatu yang telah kita lihat terjadi pada ponsel lain. Kami juga sangat terkejut dengan kinerja termal Vivo Z1x, karena ada sedikit pemanasan bahkan setelah sesi permainan selama 30-50 menit.

Kamera

Vivo Z1x mengemas kamera utama 48-megapiksel (f / 1.79) dengan sensor Sony IMX582, dibantu oleh kamera sudut ultra-lebar 8-megapiksel (f / 2.2), dan kedalaman 2 megapiksel (f / 2.2) sensor. Kamera belakang mengambil foto bin-up pixel yang cerah di siang hari. Bidikan close-up adalah setelan kuat dari Vivo Z1x, karena mereka mempertahankan jumlah detail permukaan yang jernih dan ada sedikit kemerahan di tepi.

Penguncian fokus cepat dan akurat untuk sebagian besar. Namun, foto lanskap tampak terlalu banyak diproses dengan detail yang sangat sedikit. Redmi K20 yang mengemas sensor 48-megapiksel yang sama, menangkap gambar yang lebih baik dengan warna yang lebih akurat dan jumlah detail yang lebih tinggi. Ponsel ini juga berjuang dengan rentang dinamis dalam skenario yang menantang, dan meskipun teksturnya redup di langit dengan kejelasan yang layak, warna tampak agak ditekan.

Mode Beauty AI (Artificial Intellegent) membantu mengatasi masalah rentang dinamis hingga batas tertentu dan membuat foto terlihat lebih hidup, tetapi hal itu dilakukan dengan mengorbankan ketajaman dan pelunakan di bagian periferal. Foto cahaya rendah, di sisi lain, ternyata berbintik-bintik dengan banyak noise. Mode malam khusus menambahkan beberapa warna ke bingkai dan membuat elemen terlihat sedikit lebih tajam, tetapi hasilnya jauh dari apa yang kita sebut mengesankan. 

Kamera sudut lebar sangat berguna untuk menangkap lebih banyak orang atau objek dalam satu adegan, tetapi tidak mengherankan, kualitas bidikan lebih rendah dibandingkan dengan bidikan yang menggunakan sensor utama. Foto sudut lebar tampak redup dan tidak terlalu tajam. Seseorang juga dapat mengambil foto 48-megapiksel dalam rasio aspek 4: 3. Foto-foto resolusi penuh menunjukkan lebih detail dibandingkan dengan foto 16-megapiksel yang dipasok pixel, tetapi warna tidak muncul sebanyak yang kita inginkan.

Bidikan potret memiliki pemisahan subjek yang baik, tetapi penerapan efek blur tidak konsisten. Orang dapat menyesuaikan efek blur bahkan setelah mengambil foto potret di aplikasi album yang dimuat sebelumnya. Ada sejumlah efek pencahayaan potret untuk dimainkan, bersama dengan mode pemandangan, stiker AR, filter dinamis untuk video pendek, dan foto langsung.

Kamera depan 32 megapiksel mengambil selfie tajam dengan warna punchy, meskipun beberapa perataan kulit terlihat jelas. Narsis dengan efek bokeh juga terlihat bagus, dan efek pencahayaan potret diterapkan dengan sangat baik.

Sejauh video berjalan, perekaman 4K dan 1080p mencapai 30fps, yang sedikit mengecewakan, karena ponsel yang harganya lebih murah dapat merekam video full-HD 60fps. Adapun kualitas video aktual, video 1080p distabilkan dengan baik dan reproduksi warna juga baik, tetapi pengunci fokusnya (Focus Lock) tampak melompat (jumpy). Video 4K, di sisi lain ternyata juga tersendat. Kamera sudut lebar juga dapat merekam video hingga 1080p, tetapi hasilnya kabur dengan warna yang tidak akurat.

Ketahanan Baterai

Vivo Z1x memiliki baterai 4.500 mAh yang nyaman bertahan selama sehari. Bahkan dengan sekitar dua jam bermain PUBG Mobile pada pengaturan grafis tinggi, panggilan, penggunaan media sosial, sekitar tiga jam mendengarkan musik melalui headphone berkabel, dan konektivitas Internet sepanjang hari, telepon masih memiliki sekitar 30 persen baterai di penghujung hari.

Dalam tes loop video HD, telepon berlangsung 18 jam dan 52 menit sebelum dimatikan. Pengisi daya 22,5W yang disediakan mampu mengisi baterai dari kosong menjadi 50 persen hanya dalam 38 menit, dan membutuhkan waktu sekitar satu setengah jam untuk mengisi penuh.

Kesimpulan

Vivo Z1x memiliki desain yang menarik dan mencolok, tetapi mungkin menarik bagi beberapa pembeli. Kualitas build-nya solid, tetapi ponsel ini ada di sisi yang lebih besar. Layar AMOLED-nya mengesankan dan peningkatan yang menonjol di atas Vivo Z1 Pro.

Performa umum tidak menjadi masalah, dan game yang intensif grafis ditangani tanpa hambatan. Keluaran kamera layak untuk harga, tetapi kami telah melihat smartphone seperti Realme X dan Redmi Note 7 Pro  memberikan hasil yang lebih baik. Daya tahan baterainya luar biasa, dan angka-angka ketahanan dalam uji loop video HD juga mengesankan.

Vivo Z1x adalah langkah yang berarti di atas saudara kembarnya (Z1 Pro), tetapi kinerjanya buruk di pengaturan kamera meskipun memiliki premi. Kurangnya penyimpanan yang dapat diperluas juga bisa menjadi masalah jika Anda mempertimbangkan varian dasar.

Dengan harga awal Rs. 16.990 (Rp. 3.3 Jutaan) , Vivo Z1x jelas merupakan opsi yang menarik mengingat seluruh paket dan pengalaman yang Anda dapatkan. Namun, ponsel ini memiliki banyak saingan dengan harga yang sama, termasuk Realme X, Redmi Note 7 Pro, Oppo K3, yang semuanya patut dilihat.

Popular Posts