Androidfast25

Android solution

Vivo IQOO smartphone

Vivo kembali, dan kali ini telah membawa smartphone gaming yang terjangkau ke pasar. IQOO memiliki pendingin ruang uap, tombol bahu peka sentuhan dan layar AMOLED 6,41 inci yang mengasyikkan. Vivo juga menyertakan SoC Snapdragon 855, yang akan membantu mengimbangi flagships modern. Baca terus untuk mengetahui apakah Vivo IQOO dapat memenuhi harapan.

Vivo IQOO smartphone
ProsesorQualcomm Snapdragon 855
Octa-core
1x 2.84 GHz Kryo 485
3x 2.42 GHz Kryo 485
4x 1.78 GHz Kryo 485
GraphicsQualcomm Adreno 640
Memoryversi 6 GB*
versi 8 GB*
versi 12 GB*
Layarsuper AMOLED 6.41 inch
(2340x1080), 402 PPI,
Corning Gorilla Glass 6
Storageversi 128 GB*
versi 256 GB*
OSAndroid 9.0 Pie,
FunTouch 9
KameraTriple Primary:
12MP+13MP+2MP
(f/1.8, 1/2.55") +
(f/2.4 ) + (f/2.4)
LED Flash
Single Selfie: 12 MP
(f/2.0)
KoneksiDual SIM, USB Type-C,
NFC
SensorsAccelerator, Gyroscope,
Proximity, Finger Print,
Compass
JaringanWi-Fi 802.11, Bluetooth 5.0,
Dual Band, GLONASS,
BDS, GALILEO,
GSM/CDMA/HSPA/
LTE/GPS
Battery4000 mAh Lithium-Ion
DimensiPanjang x Lebar x Tebal
(157.7 x 75.2 x 8.5) mm
Kisaran Harga
BaruRp. 6.2 Juta
BekasRp. -

Vivo IQOO adalah  ketiga yang masuk ke ulasan kami setelah NEX Ultimate dan NEX Dual. Sementara Vivo berusaha keras untuk mendapatkan rasio layar terhadap body setinggi mungkin dengan kedua perangkat tersebut, Vivo memfokuskan upayanya untuk menciptakan smartphone gaming sebagai IQOO.

Perusahaan ini sebelumnya telah melengkapi perangkatnya dengan baterai besar bersama dengan perangkat keras yang kuat, dan tampaknya telah melakukan hal yang sama dengan IQOO. Perusahaan ini telah menyertakan baterai 4.000 mAh dan chipset unggulan Qualcomm Snapdragon, yang telah dilengkapi dengan 6 GB RAM dan 128 GB penyimpanan flash UFS 2.1. Selain itu, ia telah memasukkan sensor sidik jari di layar, tombol bahu peka sentuhan dan tiga kamera menghadap ke belakang.

Sebagian besar smartphone gaming seperti ASUS ROG Phone dan Razer Phone 2 hampir dua kali lipat harga IQOO dan karenanya akan menjadi perangkat yang tidak adil untuk membandingkan unit review kami. Sebagai gantinya, kami akan membandingkan IQOO dengan perangkat dengan harga yang sebanding seperti Google Pixel 3 XL, Nokia 8.1, Sony Xperia 10 Plus dan Xiaomi Mi 9.

Bahan Casing

IQOO adalah sandwich logam dan kaca seperti banyak smartphone modern. Vivo telah menghiasi sisi panjang bingkai logam dengan warna branding dan aksen perusahaan, bersama dengan gradien pada kaca belakang. Bagian tengah kaca mungkin terlihat seperti puncak gradien, tetapi merupakan strip LED notifikasi, yang merupakan sentuhan yang bagus. Vivo saat ini menjual IQOO dalam tiga warna: Hitam, Biru Optik, dan Lava Orange.

IQOO terlihat agak bersahaja untuk smartphone gaming. Vivo lebih memilih sudut melengkung daripada desain smartphone gaming yang lebih agresif dari ASUS ROG Phone dan Xiaomi Black Shark. Unit smartphone tersebut dibangun dengan baik dan tidak menunjukkan kelemahan struktural selama pengujian. IQOO adalah binatang buas yang besar, meskipun tidak terlihat seperti smartphone gaming biasa. Unit ulasan ini memiliki berat 190 g dan agak tebal juga 8,5 mm. Rasio layar terhadap body 91% membuat IQOO agak sempit.

Konektifitas

Vivo mencakup 128 GB penyimpanan flash UFS 2.1, yang sekitar 108 GB tersedia saat pertama kali menghidupkan perangkat. Anda harus mengandalkan penyimpanan cloud jika kehabisan ruang karena Vivo belum menyertakan pembaca kartu microSD. Slot kartu di sisi kiri bingkai hanya mencakup dua slot kartu nano-SIM. Sementara IQOO mendukung LTE di kedua SIM, itu tidak mendukung panggilan suara di atas LTE (VoLTE) atau Wi-Fi (VoWiFi).

IQOO memiliki port USB 2.0 Type-C untuk pengisian daya dan transfer data kabel. Ada jack 3,5 mm juga, yang membedakan perangkat dari kebanyakan flagship modern. Yang mengecewakan, Vivo hanya mensertifikasi IQOO hingga DRM Widevine L3, yang membatasi untuk streaming konten yang dilindungi DRM seperti Amazon Prime Video dan Netflix dalam definisi standar.

Perangkat Lunak (Software)

IQOO saat ini terinstalasi dengan FunTouch OS, versi khusus Android 9.0 Pie. Unit ini memiliki patch keamanan 1 April 2019 yang diinstal pada saat penulisan, yang baru berusia lebih dari sebulan. FunTouch OS terlihat dan beroperasi sedikit berbeda untuk menyimpan Android dan mungkin memerlukan aklimatisasi. Menggeser ke bawah dari atas layar akan menurunkan bayangan pemberitahuan, tetapi Vivo telah memindahkan Pengaturan Cepat yang biasanya berada di atasnya untuk area terpisah yang Anda akses dengan menggeser layar ke atas dari kiri bawah. OS mencakup banyak opsi bahasa, tetapi terjemahan untuk ini sering tidak jelas atau tidak ada.

Selain itu, Vivo memasang banyak aplikasi pihak ketiga, yang semuanya ditujukan untuk pasar Cina. Ingatlah bahwa Layanan Google Play dan semua aplikasi Google yang terkait tidak diinstal secara default dan terkadang dapat menjadi tantangan untuk dapat bekerja dengan benar. Beberapa pemasok pihak ketiga seperti TradingShenzhen akan menambahkan ini untuk Anda.

IQOO mendukung jaringan GSM, 3G dan LTE, seperti yang diharapkan dari smartphone modern. Perangkat ini menggunakan Cat. 12 untuk yang terakhir, yang secara teoritis memberikan unduhan hingga 600 Mb / s dan kecepatan unggah 100 Mb / s. Sayangnya, modemnya tidak mendukung LTE Band 20, yang mana semakin banyak digunakan operator di Eropa. Karenanya, Anda mungkin kesulitan menemukan jaringan LTE di beberapa kota besar di Eropa.

Perangkat ini juga mendukung Bluetooth 5.0, NFC dan semua standar Wi-Fi modern hingga IEEE 802.11ac. Unit peninjau kami memiliki kinerja Wi-Fi yang sangat buruk, rata-rata hanya sekitar 100 Mb / s dalam tes Wi-Fi Klien iperf3 dengan router referensi Linksys EA8500. Kami berharap melihat kecepatan ini dengan smartphone murah, bukan yang menengah dengan aspirasi utama.

IQOO menggunakan BeiDou, Galileo, GLONASS dan GPS untuk layanan lokasi, yang memungkinkannya mempertahankan perbaikan satelit dengan akurasi hingga empat meter di luar ruangan. Namun, unit ini dapat menemukan kami di dalam ruangan, tidak peduli berapa kali kami mengujinya.

Vivo memasang in-house dialer sebagai default di FunTouch OS. Ini terlihat dan beroperasi seperti aplikasi dialer lain yang dimiliki smartphone Android. Aplikasi ini menempatkan cara pintas untuk daftar kontak Anda di sebelah tombol panggilan, daripada di tab khusus seperti yang dilakukan aplikasi Google stok. Unit ini berkinerja baik dalam tes panggilan kami dan secara konsisten mereproduksi suara kami dengan baik. Lubang suara agak sunyi, jadi Anda mungkin kesulitan mendengar orang yang Anda ajak bicara jika Anda berada di lingkungan yang ramai atau berisik.

Kamera

Vivo melengkapi IQOO dengan tiga kamera menghadap ke belakang, yang utamanya adalah sensor 12 MP dengan aperture f / 1.8. Ada juga sensor ultra-lebar 13 MP bersama dengan sensor kedalaman sebesar 2 MP. Vivo telah menyertakan sensor 12 MP dengan aperture f / 2.0 juga, membidik selfie secara layak dalam pencahayaan yang baik. Namun, sensor berjuang untuk memilih banyak detail, yang ditandai dengan tepi objek buram dan kurangnya struktur halus. Aplikasi kamera default juga hanya mencakup beberapa filter warna, efek kecantikan yang dikendalikan AI, mode HDR dan berbagai efek pencahayaan. Aplikasi ini tidak termasuk mode profesional atau manual.

Sensor yang menghadap ke belakang utama umumnya mengambil foto yang tampak tajam dengan warna yang mencolok, terutama dalam pencahayaan yang baik. Detail terlihat jelas, dan ujung-ujung objek dipisahkan satu sama lain, tidak seperti sensor yang menghadap ke depan, sementara area pemotretan yang kurang terang masih terbuka dengan baik. Ini berlaku untuk bidikan makro juga, meskipun objek di luar area fokus terlihat agak buram. Permukaan dengan warna serupa juga menyatu jika tidak berada di latar depan foto. Foto rendah cahaya bisa dilewati, tetapi sensor tidak dapat menangkap detail sebanyak yang ada di iPhone XS dan OnePlus 6T. Area terang juga terlihat terlalu besar.

Anda dapat menggunakan semua pengaturan yang disediakan oleh aplikasi kamera default untuk sensor yang menghadap ke depan dengan yang menghadap ke belakang, ditambah mode sudut lebar bersama dengan mode bokeh dan malam. Vivo juga menyertakan mode profesional, yang berisi pengaturan untuk menyesuaikan kecerahan, nilai ISO, kecepatan rana, keseimbangan putih, dan fokus secara manual.

Video memiliki kualitas yang mirip dengan foto dalam bentuk campuran. Penstabil gambar mengkompensasi dengan baik untuk minor guncangan kamera, sementara sensor menghadap belakang utama dapat merekam hingga 4K. Namun, Anda dibatasi untuk 30 FPS di semua kecuali 720p dan 1080p, yang memiliki opsi 60 FPS.

Kami juga mencoba melakukan tes kamera lebih lanjut dalam kondisi pencahayaan yang terkontrol. Singkatnya, sensor utama mereproduksi warna terlalu terang dibandingkan dengan warna referensi Paspor ColorChecker, dengan hanya biru tua yang tampak hampir akurat. Warna tampak terlalu cerah dan sedikit pudar di foto bagan pengujian. Garis-garis dan struktur halus direproduksi sepanjang, dan level kontras bagus di tepi gambar. Yang mengejutkan, level kontras berada pada titik terendah di tengah gambar, yang tidak sering terjadi pada kamera smartphone.

Perangkat Keras (Hardware)

Vivo telah menginstal SwiftKey sebagai keyboard default pada IQOO. Aplikasi ini berfungsi sama baiknya dengan perangkat lain yang telah kami uji. Anda dapat mengunduh aplikasi keyboard lain dari Google Play Store juga. Layar sentuh di unit ini mereproduksi input di layar dengan tepat dan andal. Kaca yang melindungi layar sentuh memiliki sentuhan halus yang menyenangkan, yang memudahkan melakukan gerakan multi-swift seperti gerakan seret dan lepas. Sensor Accelerometer juga merespons dengan cepat ketika kami memutar layar.

Vivo telah memasukkan pemindai sidik jari di layar dalam IQOO, seperti yang dilakukan banyak OEM lainnya dengan smartphone andalan mereka. Sayangnya, kami harus menekan layar dengan keras sebelum sensor mengenali jari-jari kami yang terdaftar. Oleh karena itu, dimasukkannya sensor di layar mungkin menjadi pilihan yang modis, tetapi yang ada di IQOO tidak sepraktis sensor kapasitif konvensional.

IQOO juga memiliki tombol bahu sentuh yang sensitif, yang berdekatan dengan tombol power dan volume. Anda dapat menyesuaikan tindakan mana yang dipicu saat bermain game dengan pengaturan OS FunTouch, meskipun sengaja menekannya sebelum tindakan itu diaktifkan. Ini berarti bahwa Anda seharusnya tidak secara tidak sengaja memencetnya, tetapi Anda mungkin juga kadang-kadang merasa bahwa Anda belum cukup menekannya dengan benar saat bermain game, yang bisa menjadi menjengkelkan.

Layar Display

AMOLED secara individual dapat mematikan piksel, yang memberi mereka rasio kontras tak terbatas secara teoritis dan tingkat hitam 0 cd / m². Sejalan dengan itu, warna dipisahkan dengan baik, sedangkan nada hitam terlihat kaya. Kami juga tidak melihat kabut abu-abu, yang merupakan tampilan khas yang lebih rendah. Analisis CalMAN menunjukkan bahwa tampilan di unit ini memiliki warna biru. Anda dapat mengurangi ini dengan menggunakan mode pelindung mata untuk membuat tampilan terlihat lebih hangat, tetapi warna seharusnya tidak menjadi masalah besar dalam penggunaan sehari-hari.

IQOO mudah digunakan di luar ruangan berkat layar AMOLED yang cerah. Anda mungkin masih harus berusaha keras untuk melihat layar di bawah sinar matahari yang cerah dari sudut miring, tetapi secara umum tidak memiliki masalah dengan melihat apa yang sedang ditampilkan di layar bahkan di terik matahari.

Performa

Vivo telah melengkapi IQOO dengan Snapdragon 855 SoC, yang saat ini merupakan chipset unggulan Qualcomm. SoC mengintegrasikan GPU Adreno 640 di antara komponen lainnya dan dilengkapi dengan 6 GB RAM bersama dengan 128 GB penyimpanan flash. Singkatnya, IQOO harus menangani aplikasi atau task apapun dengan mudah terlepas dari kerumitannya. Kami juga tidak mengalami kelambatan atau lagging bahkan saat melakukan banyak task berat dalam penggunaan sehari-hari.

Unit ini berkinerja baik dalam tolok ukur sintetis dan umumnya berada di atas tabel perbandingan atau beberapa persen di belakang Mi 9. Kami juga berharap demikian karena sebagian besar produk perangkat Vivo dilengkapi dengan SnapCragon 600 atau SoC seri 700, yang lebih lemah daripada Snapdragon 855 di IQOO. IQOO terus berkinerja baik di tolok ukur peramban. Unit ini menjelajahi web di Chrome 74 selalu tetap mulus, seperti halnya animasi pengguliran. Situs web memuat dengan cepat, seperti halnya konten media.

Vivo telah melengkapi IQOO dengan 128 GB penyimpanan flash UFS 2.1, yang sekitar 108 GB bebas tersedia saat pertama kali mem-boot perangkat. Sementara kecepatan tulis penyimpanan UFS di bawah rata-rata, laju baca-nya setara dengan perangkat perbandingan lainnya yang juga dilengkapi dengan penyimpanan UFS.

Test Gaming

IQOO menjalankan pemasarannya sebagai smartphone gaming. Judul kompleks seperti Asphalt 9: Legends dan PUBG Mobile selalu berjalan lancar selama pengujian kami terlepas dari pengaturan grafis di mana kami memainkannya. Perangkat ini tetap nyaman dan mudah digunakan bahkan selama sesi permainan yang berkepanjangan juga. Tombol bahu yang peka sentuhan harus ditekan dengan tepat untuk mengaktifkannya, jadi Anda perlu memastikan bahwa pencetan Anda sengaja dilakukan. Accelerometer dan sensor terkait bekerja dengan baik di seluruh sesi permainan. Layar selalu diputar tanpa penundaan, sementara mobil-mobil di Asphalt: 9 Legends bergerak akurat dengan kontrol gerakan diaktifkan.

Ketahanan Baterai

IQOO umumnya mengkonsumsi jauh lebih banyak daripada perangkat perbandingan lainnya. Kami mencatatnya mengkonsumsi setidaknya 1,2 W saat idle, yaitu antara 33% dan 44% lebih dari yang sezamannya. Unit ini tidak tahan jauh lebih baik di bawah beban, di mana ia mengkonsumsi maksimum 8,5 W dan rata-rata sekitar 4,8 W. Hanya Mi 9 memiliki daya yang lebih tinggi daripada IQOO, meskipun rata-rata 23% lebih rendah dari ulasan unit di bawah beban. Secara keseluruhan, tidak akan merekomendasikan membeli IQOO untuk efisiensi dayanya. Vivo menyertakan pengisi daya 22,5 W di dalam dus book, sementara IQOO mendukung teknologi pengisian cepat internal. Unit ulasan ini membutuhkan sekitar satu jam untuk diisi ulang sepenuhnya dari flat.

Kesimpulan 

Vivo IQOO memenuhi tujuannya untuk menjadi smartphone gaming yang terjangkau, meskipun memiliki kekurangan. Layarnya yang besar dan cerah sangat mengasyikkan, yang didukung oleh Vivo dengan SoC yang kuat. Dimasukkannya tombol bahu yang peka terhadap sentuhan adalah hal baru meskipun tidak penting. Xiaomi Mi 9 mendapat lebih banyak dari Snapdragon 855-nya daripada IQOO, tetapi unit ini menangani semua game mobile yang modern dan kompleks dengan mudah.

Vivo IQOO adalah smartphone gaming yang tangguh dengan serangkaian kamera yang bagus, tetapi Anda mungkin kesulitan menggunakannya jika Anda tidak bisa membaca bahasa Mandarin. Dimasukkannya baterai 4.000 mAh adalah langkah yang bijaksana, karena IQOO mengkonsumsi lebih banyak daya daripada smartphone sezamannya. IQOO akan bertahan sehari penuh di kondisi idle, meskipun mendukungan Pengisian Cepat bukan berarti selalu dicolok ke sumber listrik dalam waktu lama.

Selain itu, IQOO memiliki seperangkat kamera yang solid, yang memberikan hasil yang layak dalam cahaya yang baik. Anehnya, keluhan utamanya pada IQOO muncul dari dayanya. Unit ini mudah panas dan memiliki konsumsi daya yang tinggi, tetapi ini sering merupakan dampak dari kinerja yang konsisten saat main game. Kinerja Wi-Fi yang lemah akan menunda beberapa aplikasi gamer, seperti halnya OS yang diterjemahkan dengan buruk. Singkatnya, Vivo IQOO adalah smartphone gaming yang memiliki banyak kekurangan. Cakupan LTE yang terbatas dan OS China yang berat adalah apa yang menghentikannya menantang smartphone gaming terbaik di pasaran.