Androidfast25

Android solution

OnePlus 7 Pro

OnePlus 7 Pro adalah andalan baru perusahaan. Perangkat ini memiliki layar besar tanpa takik, kamera menghadap ke belakang tiga dan banyak lagi ulasan lainnya. Baca terus untuk mengetahui apakah smartphone unggulan ini dapat memenuhi harapan.

OnePlus 7 Pro
ProsesorQualcomm Snapdragon 855
Octa-core
1x 2.84 GHz Kryo 485
3x 2.42 GHz Kryo 485
4x 1.78 GHz Kryo 485
GraphicsQualcomm Adreno 640
Memoryversi 6 GB*
versi 8 GB*
versi 12 GB*
LayarFluid AMOLED 6.67 inch
(3120x1440), 516 PPI,
Front Corning Gorilla Glass 5
Back Corning Gorilla Glass 5
Storageversi 128 GB*
versi 256 GB*
OSAndroid 9.0 Pie,
OxygenOS 9.5.11
KameraTriple Primary:
48MP+8MP+16MP
(f/1.6, 1/2.0" + f/2.4 + f/2.2)
Dual-LED Flash
Selfie Pop-Up: 16 MP
(f/2.0, 1/3.0")
KoneksiDual SIM, USB Type-C,
NFC
SensorsAccelerator, Gyroscope,
Proximity, Finger Print,
Compass
JaringanWi-Fi 802.11, Bluetooth 5.0,
Dual Band, GLONASS,
BDS, GALILEO, SBAS
GSM/CDMA/HSPA/
LTE/GPS
Battery4000 mAh Lithium-Polymer
DimensiPanjang x Lebar x Tebal
(162.6 x 75.9 x 8.8) mm
Kisaran Harga
Baru*Rp. 9.4 Juta (6GB/128GB)
*Rp. 9.9 Juta (8GB/256GB)
*Rp. 10.6 Juta (12GB/256GB)
BekasRp. -

Perusahaan mengumumkan banyak spekulasi tentang OnePlus 7 dan OnePlus 7 Pro. Yang terakhir, seperti yang disebutkan dalam nomenklatur, adalah perangkat OnePlus pertama yang dapat dianggap sebagai unggulan alih-alih alternatif harga yang lebih murah untuk mengganggu pasar flagship. Tegasnya, OnePlus baru saja merilis tiga smartphone jika Anda menghitung versi 5G dari 7 Pro. Namun, perangkat ini identik dengan standar 7 Pro kecuali untuk penambahan modem 5G. Selain itu, hanya akan dijual di pasar tertentu dengan jaringan 5G yang sudah mapan seperti Finlandia dan Inggris. Karenanya, OnePlus hanya merilis dua smartphone baru secara global.

7 Pro lebih dari sekedar versi OnePlus 7 yang ditingkatkan. Yang pertama menampilkan desain baru dan sejumlah yang pertama untuk OnePlus, sedangkan yang terakhir lebih merupakan evolusi dari OnePlus 6T. Sedangkan 7 Pro tidak memiliki kedudukan, misalnya, dan kamera menghadap ke depan bermotor seperti Vivo NEX Ultimate. Ini memberi 7 Pro rasio layar terhadap body yang lebih tinggi daripada OnePlus 7, meskipun perbedaan tampilan tidak berakhir disitu. 7 Pro lebih tinggi dan memiliki layar lebih besar dari saudaranya non-Pro, sementara OnePlus telah melengkapi yang pertama dengan panel resolusi yang lebih tinggi daripada yang terakhir serta memberikan kerapatan piksel yang lebih tinggi. Selain itu, 7 Pro memiliki tampilan 90 Hz dibandingkan dengan 60 Hz yang dimiliki OnePlus 7. Kebetulan, 7 Pro adalah smartphone pertama yang memiliki layar yang dapat secara konstan menyegarkan pada 90 Hz. Perangkat lain, seperti Razer Phone 2, memiliki tampilan kecepatan refresh variabel.

Selain itu, 7 Pro memiliki tiga kamera menghadap ke belakang ke dua dalam model reguler. Keduanya memiliki sensor utama Sony IMX 586 48 MP, tetapi OnePlus 7 hanya memiliki sensor kedalaman 5 MP, sedangkan 7 Pro memiliki telefoto dan sensor ultra lebar. Kedua perangkat memiliki sensor sidik jari di layar dan hadir dengan 6 GB atau 8 GB RAM, meskipun 7 Pro juga memiliki varian 12 GB. Anda dapat memilih antara 128 GB atau 256 GB varian untuk kedua model juga. Kebetulan, OnePlus 7 dan 7 Pro adalah smartphone pertama yang memiliki penyimpanan flash UFS 3.0.

7 Pro akan tersedia untuk dibeli secara online mulai 21 Mei, tetapi Anda dapat membeli perangkat tiga hari sebelumnya dari toko pop-up seperti yang ada di Berlin. 7 Pro mulai dari $ 669 (Rp. 9.4 Juta) dan naik menjadi $ 749 (Rp. 10.6 Juta) untuk model 12 GB / 256 GB, yang jauh lebih mahal daripada OnePlus 6T atau 6T McLaren Edition. OnePlus juga telah membawa teknologi pengisian Warp Charge yang terakhir ke 7 Pro, tetapi bukan model standar. Kami telah memilih untuk membandingkan 7 Pro melawan OnePlus 6T dan 6T McLaren Edition, bersama dengan flagships modern. Perangkat perbandingan unggulan kami akan mencakup Apple iPhone XS Max, Huawei P30 Pro, Samsung Galaxy S10 Plus dan Xiaomi Mi 9.

Bahan Casing

OnePlus telah merancang sasis yang sama sekali baru untuk 7 Pro. Sebaliknya, perusahaan telah membawa desain OnePlus 6T ke OnePlus 7. Sedangkan 7 Pro sedikit lebih lebar dari pendahulunya seperti OnePlus 5T dan 6T McLaren Edition, meskipun terasa lebih lama. 7 Pro lebih tebal dan lebih berat. Namun, tampilan bundarnya menyembunyikan bobot tambahan ini dan memastikan bahwa 7 Pro pas di tangan kita.

Menurut pendapat kami, bagian depan 7 Pro adalah high-lightnya, setidaknya secara visual. OnePlus telah menghilangkan takik (lekukan poni) yang digunakan dalam OnePlus 6T dan telah merekayasa kamera menghadap ke depan secara pop-up, yang memberi 7 Pro rasio layar terhadap body yang mengesankan 88,6%. Kedua sisi perangkat dilapisi kaca, meskipun pabrik OnePlus memasang pelindung layar plastik terlebih dahulu. Pelindungnya memiliki tepi yang agak garing yang tidak terasa semulus layar kaca, tetapi memang memberikan perlindungan anti goresan tambahan.

OnePlus telah membuat beberapa perubahan pada kaca belakang juga. Perusahaan itu meluncurkan tiga pilihan warna, yang disebutnya Almond, Mirror Grey dan Nebula Blue. Yang kedua dari tiga berkilau ketika cahaya menangkapnya, sedangkan yang kedua memiliki lapisan matte yang juga memiliki sedikit gradasi warna. Warna Almond adalah campuran krim dan putih, yang juga dilengkapi dengan bingkai emas. OnePlus tidak akan menjual model Almond saat peluncuran dan menyimpannya untuk dirilis secara terpisah.

Secara pribadi, kami lebih suka punggung logam yang digunakan OnePlus untuk digunakan pada perangkat yang lebih tua seperti 5T karena terasa lebih premium daripada kaca. Namun, banyak pabrikan mengklaim bahwa bagian belakang logam mengganggu kinerja sinyal antena, sedangkan kaca tidak. Oleh karena itu, kaca sekarang menjadi bahan pilihan bagi banyak OEM. Begitupula 7 Pro masih terasa seperti smartphone premium meskipun dengan ujung meruncing yang berbaur satu sama lain. Transisi antar material kecil dan merata di seluruh unit review kami, yang menambah nuansa andalannya.

7 Pro juga kokoh dan tahan terhadap tekanan apa pun yang kami aplikasikan ke kaca depan atau belakang. Ini belum tentu merupakan hal yang buruk dan menambah nuansa premium perangkat. Secara keseluruhan, 7 Pro adalah smartphone yang dibangun dengan mengesankan. Kualitas build-nya ada diatas sana dengan yang terbaik dari flagships modern lainnya menurut kami.

OnePlus masih belum mengesahkan IP perangkatnya, meskipun pengulas seperti Dave2D telah menunjukkan bahwa ia akan bertahan hidup selama terendam sementara di kedalaman air yang dangkal. Kami akan merekomendasikan untuk tidak menguji ini dan bukannya memperlakukan perangkat seolah-olah itu tidak tahan air atau tahan debu.

Konektifitas

OnePlus masih menolak untuk memasukkan slot kartu microSD di perangkatnya juga. Perusahaan mengklaim bahwa menyimpan data pada kartu microSD menawarkan pengalaman pengguna yang lebih buruk daripada menggunakan penyimpanan internal, yang merupakan pembenaran yang agak lemah. Namun, model dasar dilengkapi dengan 128 GB penyimpanan, yang seharusnya cukup untuk kebanyakan orang. Semua varian juga memiliki slot kartu SIM ganda. OnePlus saat ini menjual 7 Pro dalam kombinasi penyimpanan dan RAM berikut:

  • 6 GB RAM / 128 GB penyimpanan:  $ 669 (Rp. 9.4 Jutaan)
  • 8 GB RAM / 256 GB penyimpanan: $ 699 (Rp. 9.9 Jutaan)
  • RAM 12 GB / penyimpanan 256 GB: $ 749 (10.6 Jutaan)

7 Pro juga mendukung Bluetooth 5.0 dan NFC seperti semua flagships modern lakukan. Namun, OnePlus terus mengikuti tren unggulan lainnya dengan menghilangkan jack headphone, pembenaran yang kami bahas dalam ulasan OnePlus 6T kami. Singkatnya, OnePlus mengklaim bahwa orang yang mampu membeli smartphone andalan semakin banyak menggunakan headphone nirkabel daripada headphone kabel. Google juga baru-baru ini menggunakan kebalikan dari logika ini untuk menjelaskan mengapa itu termasuk juga jack headphone pada Pixel 3a dan 3a XL.

Perangkat Lunak (Software)

OnePlus terus menyesuaikan perangkatnya dengan OxygenOS. Versi yang diinstal pada unit ulasan kami adalah 9.5.2, yang didasarkan pada Android 9.0 Pie. Bangunan ini dilengkapi dengan patch keamanan Android April 2019, yang baru berusia sebulan ketika kami mulai menguji perangkat. OnePlus telah memperkenalkan banyak fitur baru dengan OxygenOS 9.5, termasuk sesuatu yang disebut Mode Zen, yang menonaktifkan segalanya kecuali kemampuan untuk menggunakan kamera atau melakukan dan menerima panggilan selama 20 menit. Semua pemberitahuan akan dibisukan untuk waktu itu, dan Anda tidak dapat membatalkan pengatur waktu setelah dimulai. OnePlus telah menambahkan petak Pengaturan Cepat sehingga Anda dapat mengaktifkannya tanpa harus masuk ke Pengaturan.

OxygenOS 9.5 juga menggabungkan lampu notifikasi LED semu, di mana ujung layar menyala ketika perangkat menerima notifikasi. OnePlus telah meningkatkan mode permainan juga, tetapi kami akan membahas ini di bagian Game dari tinjauan ini. Dimasukkannya perekam layar bisa terbukti berguna untuk streamer karena juga dapat merekam audio. Mode ini juga dapat merekam suara sekitar, memungkinkan Anda untuk memberikan komentar saat bermain secara live stream. OnePlus terus menahan diri untuk tidak menginstal aplikasi pihak ketiga. Perusahaan ini hanya menginstal Netflix terpisah dari set inti aplikasi, meskipun OS hanya memungkinkan Anda untuk menonaktifkanya daripada menghapusnya, terkesan mengecewakan.

Namun secara keseluruhan, OxygenOS terasa tajam dan booting secara cepat. OS ini intuitif dan memiliki beberapa fitur berguna yang tidak dimiliki Android. Sangat menyenangkan melihat bahwa OnePlus telah mensertifikasi 7 Pro dengan Widevine DRM L1, yang memungkinkannya untuk melakukan streaming konten yang dilindungi DRM dalam kualitas HD. Tidak semua perangkat OnePlus mampu melakukannya, untuk referensi.

7 Pro juga memiliki semua konektivitas Wi-Fi yang diharapkan dari smartphone unggulan saat ini. OnePlus telah melengkapi perangkat dengan antena MIMO 2x2, sementara modemnya mendukung hingga IEEE 802.11 ac. Unit peninjau kami masih mencapai kecepatan Wi-Fi yang relatif lambat dalam pengujian kami terlepas dari spesifikasi tertulis layak. Sementara kebanyakan flagships modern rata-rata setidaknya 600 MBit / s dalam tes Wi-Fi Klien iperf3, 7 Pro hanya bisa mengelola sekitar 470 MBit / s. Semoga, OnePlus dapat meningkatkan ini dengan pembaruan perangkat lunak, meskipun Anda hanya akan melihat kecepatannya jika Anda memiliki koneksi internet berkecepatan tinggi.

Penerimaan Wi-Fi juga turun sekitar 25% ketika kami memindahkan perangkat uji kami sekitar 10 meter (~ 33 kaki) dari router referensi kami. Situs web dan konten media memuat masih memuat dengan cepat. 7 Pro mendukung berbagai pilihan pita LTE, jadi Anda seharusnya tidak memiliki masalah dengan menghubungkan ke jaringan LTE terlepas dari tempat Anda tinggal. Unit ulasan kami mempertahankan penerimaan yang layak di jaringan selama pengujian kami dan bahkan di jalan-jalan sempit. Karenanya, Anda seharusnya tidak mengalami masalah penerimaan.

7 Pro menggunakan BeiDou, Galileo dual-channel, GLONASS, GPS dual-channel termasuk A-GPS dan SBAS untuk layanan lokasi. Ini memungkinkan unit smartphone ini untuk mencapai perbaikan satelit dengan akurasi hingga 6 meter (~ 20 kaki) di luar ruangan, yang relatif tidak akurat untuk smartphone andalan. Demikian juga, kami terkejut melihat bahwa 7 Pro tidak dapat menemukan satelit ketika kami mengujinya di dalam ruangan. Kompas bawaan juga membutuhkan waktu satu atau dua detik untuk mengkalibrasi, tetapi secara akurat menunjukkan orientasi kami dalam aplikasi seperti Google Maps ketika ditemukan kaitannya.

Kami juga mengambil 7 Pro dengan bersepeda untuk membandingkan keakuratan lokasinya dengan komputer perjalanan kami, Garmin Edge 520. Hasil kami menunjukkan gambaran yang beragam. Unit ulasan kami sangat akurat saat kami bersepeda di area terbuka. Namun, ia berjuang untuk mengimbangi kami di area terbangun dan mengambil jalan pintas besar untuk melakukannya. Secara keseluruhan, 7 Pro cukup akurat untuk perangkat navigasi umum, tetapi flagships lainnya seperti Galaxy S10 Plus dan iPhone XS Max memiliki modul GPS yang lebih baik.

Kamera

7 Pro memiliki tiga kamera menghadap ke belakang, yang semuanya baru untuk perangkat OnePlus. 7 Pro juga merupakan smartphone pertama yang dirilis oleh perusahaan untuk fitur kamera dengan panjang fokus yang berbeda, yaitu untuk mencapai 3x optical zoom. Kamera yang menghadap ke depan, yang kami sebutkan sebelumnya, terintegrasi di dalam secara pop-up, yang masuk ke dalam kasing ketika sudah tidak digunakan. Aplikasi kamera default memiliki gimmick lebih sedikit daripada yang dikembangkan oleh OEM lainnya. Tidak ada mode augmented reality (AR), misalnya, tetapi ada mode pro bersama dengan mode potret. Yang terakhir dapat membuat bidikan efek bokeh.

Kamera menghadap ke belakang utama adalah sensor IMX586 Sony 48 MP. Namun, OnePlus telah menetapkan sensor untuk menggabungkan 4 piksel menjadi 1 secara default untuk membuat gambar 12 MP, yang mungkin Anda lihat dirujuk di tempat lain sebagai pixel binning. Efek dari ini adalah untuk membuat foto 12 MP lebih rinci daripada sensor 12 MP tradisional. Anda masih dapat memotret dalam 48 MP meskipun jika Anda beralih ke mode Pro di aplikasi kamera default.

7 Pro juga memiliki lensa telefoto dan sudut ultra lebar. Kedua sensor tersebut adalah sensor dengan resolusi lebih rendah dengan lubang yang lebih sempit daripada Sony IMX586, meskipun mereka masih mengambil gambar detail dalam cahaya sekitar yang baik. Mode malam OxygenOS masih mengecewakan, meskipun sensor utama tingkat 7 Pro. Tanpa diduga, Sony IMX586 mengambil gambar yang lebih tajam dan kurang distorsi dalam mode kamera standar daripada dalam mode malam. Karenanya, mode malam saat ini tampaknya agak berlebihan.

Kamera yang menghadap ke depan pop-up mungkin terlihat seperti yang digunakan Vivo di NEX Ultimate, tetapi di situlah perbandingan harus berakhir. Mekanisme pada 7 Pro tidak hanya bergerak lebih cepat dari yang ada di NEX Ultimate, tetapi juga menggunakan accelerometer untuk melindungi dirinya sendiri. Housing akan masuk kembali jika sistem merasakan bahwa smartphone tersebut jatuh, yang harus memastikan bahwa kamera tidak mati jika Anda menjatuhkan perangkat. OnePlus juga memberi peringkat mekanisme hingga 300.000 penggunaan, yang setara dengan lebih dari 5 tahun jika Anda membuka dan menutupnya 150 kali sehari.

OnePlus telah melengkapi 7 Pro dengan sensor menghadap ke depan kamera 16 MP. Sayangnya, ini hanya sensor fokus tetap, yang membuatnya sulit untuk menjaga objek atau orang dalam fokus. Perangkat ini juga tidak memiliki flash LED menghadap ke depan khusus, tetapi aplikasi kamera default dapat menggunakan tampilan sebagai quasi-flash.

Secara keseluruhan, sensor yang menghadap ke depan mengambil foto yang penuh warna dan detail. Namun, rentang dinamis di area gelap bisa lebih baik. Sensor autofokus juga akan lebih praktis. 7 Pro dapat merekam video hingga 4K pada 60 FPS, meskipun OIS hanya berfungsi hingga 30 FPS karena beberapa alasan. Aplikasi kamera default dapat memotret pada 240 FPS dalam 1080p dan 480 FPS dalam 720p untuk menciptakan efek gerakan lambat. Video yang direkam dengan unit ulasan kami umumnya mengesankan kami. Perangkat menyesuaikan eksposur dengan cepat dalam mengubah kondisi pencahayaan dan melakukan pekerjaan dengan baik dalam menjaga objek atau orang-orang dalam fokus walaupun bergerak.

Perangkat Keras (Hardware)

7 Pro adalah perangkat OnePlus pertama yang menampilkan layar melengkung, yang OEM lainnya seperti Huawei dan Samsung telah bergabung dalam flagships mereka selama beberapa tahun. Tampilan melengkung masih lebih gaya daripada fungsionalitas, karena jauh lebih mudah untuk secara tidak sengaja mengaktifkan layar sentuh daripada pada perangkat dengan layar datar. OnePlus berjanji telah bekerja untuk meminimalkan sentuhan yang tidak disengaja, tetapi kami masih melakukannya secara tidak sengaja beberapa kali selama pengujian kami. Layar setidaknya merespons dengan cepat terhadap input, berkat latensi rendahnya, yang kami ukur pada 32,5 ms.

OnePlus menginstal Google Gboard sebagai keyboard default pada 7 Pro. Aplikasi berfungsi seperti halnya pada perangkat lain yang telah kami ulas. Anda dapat menginstal keyboard lain jika Anda tidak suka yang default.

The 7 Pro memiliki sensor sidik jari di layar optik yang dijanjikan OnePlus lebih besar dan fitur sensor kamera yang lebih besar daripada yang digunakan dalam 6T. Perusahaan telah menempatkan sensor pada posisi yang seharusnya menjadi posisi alami untuk tangan kebanyakan orang, meskipun agak khusus tentang bagaimana Anda meletakkan jari Anda. Perangkat memindai panduan berbentuk sidik jari untuk membantu Anda menekan sensor pertama kali dan OnePlus telah meningkatkan tingkat pengenalan juga dibandingkan dengan solusi yang digunakan dalam 6T. Unit ulasan kami membuka kunci secara cepat untuk perangkat dengan sensor di layar.

Anda juga dapat menggunakan kamera yang menghadap ke depan untuk pengenalan wajah, tetapi perlu diingat bahwa ini kurang aman dan lebih lambat daripada membuka kunci perangkat dengan sidik jari. Kamera dapat mengenali kita meskipun dalam cahaya redup, tetapi tidak ada keuntungan menggunakan face unlock di atas sensor sidik jari selain menonton mekanisme bergerak naik dan turun.

Layar Display

7 Pro memiliki panel AMOLED melengkung 6,67 inci yang beroperasi secara native pada 3.120x1.440. OnePlus memasarkan tampilan sebagai panel AMOLED Fluid, yang bisa merujuk ke tepi melengkung atau resolusi variabelnya. 7 Pro adalah smartphone pertama yang memiliki layar yang dapat terus berjalan pada 90 Hz. Ponsel gaming seperti Razer Phone 2 juga memiliki tampilan refresh rate yang tinggi. Namun, mereka memiliki kecepatan refresh variabel yang hanya beralih ke kecepatan refresh yang lebih tinggi dalam permainan dan konten yang didukung lainnya. 90 Hz mengkonsumsi daya lebih dari 60 Hz, tetapi Anda selalu dapat mengatur tampilan ke refresh rate yang lebih rendah jika Anda ingin daya tahan baterai lebih lama.

OnePlus telah bekerja dengan Samsung pada layar di 7 Pro, kemitraan yang diklaimnya telah menciptakan salah satu tampilan terbaik di smartphone mana pun. Ini bukan hanya klaim pemasaran yang lemah juga. DisplayMate memberi peringkat pada layar A + dalam Teknologi Tampilan OLED Shoot-Out, yang menyatakan bahwa ia "dekat dengan akurasi dan kinerja kalibrasi tertulis sempurna yang secara visual tidak dapat dibedakan dari sempurna".

Panel AMOLED biasanya menghasilkan kulit hitam murni karena mereka dapat mematikan piksel satu per satu, seperti tampilan pada 7 Pro. Orang kulit hitam terlihat kaya dan membantu tampilan mencapai rasio kontras yang tak terbatas secara teoritis, yang membuat warna terlihat lebih tajam daripada yang terjadi pada perangkat dengan panel IPS. Kebanyakan flagships modern memiliki panel OLED atau AMOLED, sehingga semuanya mampu mencocokkan akurasi warna tampilan 7 Pro.

OnePlus memiliki dua mode warna dalam OxygenOS, yang disebut Natural dan Vivid. Ada juga mode tambahan yang memungkinkan Anda untuk beralih di antara ruang warna dan opsi untuk menyesuaikan white balance tampilan secara manual. Smartphone ini mereproduksi warna secara akurat terlepas dari mode warna yang dipilih, meskipun CalMAN menunjukkan bahwa warna abu-abu memiliki sedikit warna. Unit ulasan kami memiliki cakupan ruang warna yang sangat baik ketika diatur ke mode Vivid juga. Mode natural menghasilkan cakupan yang lebih buruk untuk ruang warna yang lebih besar.

Panel memiliki waktu respons yang rendah juga, yang membuatnya sangat cocok untuk gamer. Secara keseluruhan, 7 Pro memiliki tampilan yang sangat baik. Panel mendukung HDR 10+, memiliki waktu latensi rendah dan warna akurat di luar kotak. Demikian juga, tampilan di unit ulasan kami dapat mencapai kecerahan minimum 2,16 cd / m², yang membuatnya cukup gelap untuk dibaca dengan nyaman di malam hari atau di kamar gelap tanpa melelahkan mata Anda.

Panel AMOLED tidak memiliki lampu latar seperti panel IPS, sehingga OEM umumnya menyiasatinya dengan menggunakan modulasi lebar-pulsa (PWM). PWM terlihat seperti berkedip-kedip di mata manusia dan dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti ketegangan mata atau sakit kepala bagi sebagian orang. Layar di unit smartphone ini berkedip-kedip pada 122 Hz ketika diatur ke 60 Hz, yang cukup rendah untuk memengaruhi mereka yang peka terhadap PWM. Mengalihkan tampilan ke 90 Hz meningkatkan frekuensi menjadi 367,6 Hz, yang mungkin masih menimbulkan efek buruk bagi sebagian orang.

OnePlus telah memperkenalkan peredupan DC dengan pembaruan baru, yang membatasi tegangan yang diterima LED untuk memanipulasi kecerahan tampilan. Walaupun ini terdengar seperti berita bagus, metode kontrol kecerahan ini memiliki kelemahan. CalMAN dan spektrometer foto kami memberi tahu kami bahwa penyimpangan DeltaE meningkat ketika peredupan DC diaktifkan, meskipun kita tidak dapat melihat pengurangan akurasi warna dengan mata kita. Selain itu, layar masih berkedip-kedip pada kecerahan rendah, yang dicatat oleh alat uji kami dengan konstan 60 Hz. Kami memiliki pengalaman yang sama dengan Xiaomi Black Shark 2. Kami akan menyarankan untuk mencoba 7 Pro sebelum Anda membelinya jika berkedip-kedip mengganggu mata Anda. Singkatnya, peredupan DC merupakan peningkatan dari PWM. 

7 Pro mudah digunakan di luar ruangan, bahkan di bawah sinar matahari yang intens berkat layar AMOLED yang cerah dan kaya kontras. Unit smartphone ini tetap dapat dibaca di bawah sinar matahari langsung bahkan pada kecerahan sedang, meskipun sensor cahaya sekitar tidak bekerja seagresif yang kami inginkan. Seringkali layar harus lebih terang menurut pendapat kami. 7 Pro memiliki sudut pandang yang sangat baik karena panel AMOLED-nya. Kami tidak melihat distorsi kecerahan, warna atau gambar bahkan pada sudut pandang yang akut.

Performa

OnePlus melengkapi 7 Pro dengan Qualcomm Snapdragon 855, SoC pilihan untuk OEM Android, tidak termasuk Huawei dan Samsung. Anda mungkin terbiasa dengan Snapdragon 855 dari ulasan Xiaomi Mi 9 kami, yang berkinerja kuat dalam tolok ukur sintetis. The 7 Pro tidak dapat mengungguli Mi 9 dalam benchmark meskipun memiliki pendingin cair. Penyimpanan internal yang cepat membantu sistem memberikan hasil tolok ukur yang sangat baik dan menempatkan 7 Pro setara dengan flagships lainnya. GPU Adreno 640 terintegrasi terintegrasi dengan tolok ukurnya sendiri, dan cukup kuat bahkan untuk aplikasi yang paling kompleks.

Kami telah berhasil menjalankan tolok ukur browser, dan hasil awal menguntungkan Xiaomi. 7 Pro mencapai hasil yang lebih buruk daripada Mi 9 dalam tiga dari empat tolok ukur browser yang kami jalankan di kedua smartphone. Marginnya kecil, tetapi Mi 9 masih memiliki keunggulan saat ini. Secara subyektif, unit smartphone ini memuat konten situs web dan media dengan cepat. Bahkan situs web HTML 5 yang kompleks muncul tanpa penundaan.

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya dalam ulasan ini, 7 Pro hadir dengan 128 atau 256 GB penyimpanan flash. Perangkat ini adalah ponsel cerdas pertama yang dapat Anda beli dengan penyimpanan flash UFS 3.0, meskipun Galaxy Fold akan memegang penghargaan ini tetapi karena berbagai masalah tampilan. UFS 3.0 telah dibicarakan sebagai secara signifikan lebih cepat daripada UFS 2.0, tetapi hasil AndroBench awal menunjukkan bahwa itu tidak selalu terjadi. Sementara 7 Pro mencapai kecepatan baca sekuensial dua kali lebih cepat daripada perangkat perbandingan tercepat kami, kecepatan tulis acak dan berurutannya hanya cocok dengan Mi 9. Lebih buruk lagi, unit tinjauan kami memiliki kecepatan tulis acak yang jauh lebih lambat daripada Mi 9 dan P30 Pro. Aplikasi dan OS masih memuat dengan cepat, tetapi UFS 3.0 tampaknya saat ini tidak sesuai dengan hype.

Test Gaming

Adreno 640 sudah merupakan GPU gaming yang mumpuni, tetapi OnePlus telah memasukkan mode permainan ke dalam Oxygen OS yang menjanjikan untuk meningkatkan tampilan di antara tweak lainnya. Dalam mode permainan adalah mode Fnatic, yang dikembangkan OnePlus dalam kemitraan dengan tim eSports eponymous. Saat diaktifkan, perangkat tidak hanya membisukan semua notifikasi, tetapi juga mengoptimalkan GPU dan SoC untuk memberikan kinerja puncak dalam permainan.

Layar 90 Hz juga harus ada dalam permainan, tetapi pengembang harus terlebih dahulu menambahkan dukungan sebelum judul dapat memanfaatkan kecepatan refresh yang lebih tinggi ini. "Arena Valor" adalah salah satu game yang mendukung kecepatan refresh yang lebih tinggi, tetapi unit review kami masih rata-rata hanya 60 FPS menurut hasil GameBench, seperti halnya "Shadow Fight 3". "Asphalt 9: Legends" hanya berjalan pada 30 FPS, tetapi ini tampaknya menjadi batasan perangkat lunak. Kami juga harus menunjukkan bahwa accelerometer, sensor terkait, dan layar sentuh semuanya bekerja dengan sempurna selama pengujian game kami. Kami tidak mengalami masalah dengan komponen ini.

Ketahanan Baterai

7 Pro memiliki konsumsi daya yang relatif tinggi. Unit ini mengkonsumsi antara 0,9 W dan 2,9 W saat idle, meskipun rata-rata 1,8 W. Konsumsi daya naik hingga maksimum 8,2 W di bawah beban, yang 1,1 W lebih rendah dari apa yang dicapai Mi 9 dalam pengujian kami. Namun, 7 Pro rata-rata 1,79 W lebih dari Xiaomi yang sedang dimuat. Singkatnya, ada flagships lebih hemat daripada 7 Pro.

The 7 Pro memiliki baterai 4.000 mAh, yang 300 mAh lebih besar dari yang ada di 6T McLaren Edition. Namun, kecepatan refresh dan tampilan resolusi yang lebih tinggi mengurangi masa pakai baterai. Unit tinjauan kami masih bertahan 12:48 jam secara fair dalam uji hidup baterai Wi-Fi praktis kami, tapi itu hampir 3 jam dari runtime yang dicapai oleh Edisi 6T McLaren.

P30 Pro adalah raja baterai saat ini, tetapi itu terutama karena runtime yang sangat baik di bawah beban yang berkelanjutan dan ketika memutar video H.264 loop. P30 Pro mungkin memiliki masa pakai baterai sekitar satu jam lebih lama daripada 7 Pro dalam penggunaan sehari-hari, tetapi yang terakhir masih harus bertahan sehari penuh dengan penggunaan yang berat di antara pengisian daya. Kami rasa sebagian besar orang dapat menggunakan dua hari sebelum perlu mengisi ulang, dan mungkin lebih lama jika Anda mengatur tampilan menjadi 60 Hz daripada 90 Hz.

Ketika Anda akhirnya harus mengisi ulang 7 Pro, pengisi daya yang dibundelnya tidak akan membuat Anda menunggu lama. 30-W Warp Charge mengisi ulang unit smartphone ini sepenuhnya hanya dalam waktu lebih dari satu jam, tetapi Anda bisa mendapatkan masa hidup baterai beberapa jam jika Anda mengisi daya perangkat hanya sekitar 10 menit.

Warp Charge, tidak seperti Qualcomm Quick Charge, tidak memanaskan perangkat. Teknologi ini masih menghasilkan panas buangan, tetapi sebagian besar dipancarkan dari pengisi daya. 7 Pro tidak mendukung pengisian daya nirkabel, yang mungkin mengecewakan bagi sebagian orang.

Kesimpulan

OnePlus 7 Pro adalah upaya pertama yang mengesankan oleh pabrikan Cina dalam menciptakan smartphone andalan sejati. Perangkat ini memiliki penyimpanan cepat, masa pakai baterai yang baik, pengisian daya yang sangat cepat, desain premium, pemindai sidik jari yang lebih baik, dan tampilan yang tak terlihat. Oh, dan ia memiliki layar 90 Hz juga. Itu melupakan kamera menghadap ke depan bermotor, yang pasti akan menoleh. Speaker stereo juga mengesankan, dengan suara penuh dan hangat.

7 Pro mungkin merupakan perangkat OnePlus yang paling mahal hingga saat ini, tetapi masih secara signifikan memotong kompetisi unggulan terlepas dari versi mana yang Anda beli. Bahkan mengungguli flagships lain di beberapa daerah dengan waktu pengisian yang singkat, rasio layar terhadap body yang tinggi dan tampilan 90 Hz.

Kami memang punya beberapa kritik. Layar melengkung lebih gaya daripada substansi, sementara itu adalah smartphone yang lumayan dan relatif panjang. Selain itu, 7 Pro berjalan relatif panas, ke titik di mana mungkin sulit bagi sebagian orang untuk memegang perangkat selama sesi permainan yang lama. Kami berharap OnePlus akan mengesahkan IP perangkatnya juga, dan menambahkan pengisian nirkabel, karena ini adalah hal-hal yang mudah untuk mengkritik 7 Pro bila dibandingkan dengan flagships lainnya. Perangkat lain juga menawarkan Wi-Fi yang lebih cepat, dan justifikasi OnePlus untuk tidak menyertakan jack headphone masih tampak sangat lemah.

Dimasukkannya pipa panas membantu mencegah SoC dari pelambatan, tetapi itu tidak memungkinkan Snapdragon 855 untuk melakukan lebih baik daripada di Xiaomi Mi 9. Kamera triple menghadap ke belakang umumnya mengambil foto yang sangat baik juga, meskipun kurang mengatakan tentang mode malam aplikasi kamera default semakin baik. Moda otomatis tetap mengambil foto yang bagus dalam kondisi cahaya redup, jadi tidak semua berita buruk.

Singkatnya, 7 Pro mengalami beberapa kelemahan, tetapi tidak ada yang harus menjadi pemecah masalah bagi orang-orang. Smartphone OnePlus sebelumnya tidak turun harganya beberapa bulan setelah dirilis seperti yang dimiliki Huawei dan Samsung. Oleh karena itu, 7 Pro dapat berakhir menjadi harga yang lebih buruk pada akhir tahun dibandingkan dengan orang-orang seperti Galaxy S10 + atau P30 Pro daripada saat ini. Ini hanya sesuatu yang perlu diingat, dan tidak boleh menghalangi Anda untuk membeli 7 Pro, yang merupakan smartphone unggulan.